Al-Quran/As-Saaffaat

From Wikisource
Jump to: navigation, search
←Sebelum Indeks Berikut→

سورة الصافات

بِسۡمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

وَالصَّافَّاتِ صَفًّا (1)

Demi (hamba-hambaKu) yang berbaris dengan berderet-deret.

فَالزَّاجِرَاتِ زَجۡرًا (2)

(Hamba-hambaKu) yang melarang (dari kejahatan) dengan sesungguh-sungguhnya.

فَالتَّالِيَاتِ ذِكۡرًا (3)

(Hamba-hambaKu) yang membaca kandungan Kitab Suci.

إِنَّ إِلَهَكُمۡ لَوَاحِدٌ (4)

(Sumpah demi sumpah) sesungguhnya Tuhan kamu hanyalah Satu.

رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَالۡأَرۡضِ وَمَا بَيۡنَهُمَا وَرَبُّ الۡمَشَارِقِ (5)

Tuhan (yang mencipta serta mentadbirkan) langit dan bumi dan segala yang ada di antara keduanya dan Tuhan (yang mengatur) tempat-tempat terbit matahari.

إِنَّا زَيَّنَّا السَّمَاء الدُّنۡيَا بِزِينَةٍ الۡكَوَاكِبِ (6)

Sesungguhnya Kami telah menghiasi langit yang dekat (pada penglihatan penduduk bumi) dengan hiasan bintang-bintang.

وَحِفۡظًا مِّن كُلِّ شَيۡطَانٍ مَّارِدٍ (7)

Dan (Kami pelihara urusan langit itu) dengan serapi-rapi kawalan dari (masuk campur) tiap-tiap Syaitan yang derhaka.

لَا يَسَّمَّعُونَ إِلَي الۡمَلَإِ الۡأَعۡلَي وَيُقۡذَفُونَ مِن كُلِّ جَانِبٍ (8)

(Dengan itu) mereka tidak dapat memasang telinga mendengar (percakapan malaikat) penduduk langit dan mereka pula direjam (dengan api) dari segala arah dan penjuru.

دُحُورًا وَلَهُمۡ عَذَابٌ وَاصِبٌ (9)

Untuk mengusir mereka dan mereka pula beroleh azab seksa yang tidak putus-putus.

إِلَّا مَنۡ خَطِفَ الۡخَطۡفَةَ فَأَتۡبَعَهُ شِهَابٌ ثَاقِبٌ (10)

Kecuali sesiapa di antara Syaitan-syaitan itu yang curi mendengar mana-mana percakapan (malaikat), maka dia diburu dan diikuti (dengan rejaman) api yang menjulang lagi menembusi.

فَاسۡتَفۡتِهِمۡ أَهُمۡ أَشَدُّ خَلۡقًا أَم مَّنۡ خَلَقۡنَا إِنَّا خَلَقۡنَاهُم مِّن طِينٍ لَّازِبٍ (11)

(Setelah nyata kekuasaan Kami) maka bertanyalah (wahai Muhammad) kepada mereka (yang ingkarkan hidupnya semula orang-orang mati): Adakah diri mereka lebih sukar hendak diciptakan atau makhluk-makhluk lain yang Kami telah ciptakan? Sesungguhnya Kami telah mencipta mereka dari tanah liat (yang senang diubah dan diciptakan semula).

بَلۡ عَجِبۡتَ وَيَسۡخَرُونَ (12)

(Pertanyaan itu tidak juga berfaedah kepada mereka) bahkan engkau merasa hairan (terhadap keingkaran mereka) dan sebaliknya mereka mengejek-ejek (peneranganmu).

وَإِذَا ذُكِّرُوا لَا يَذۡكُرُونَ (13)

Dan apabila diperingatkan, mereka tetap tidak mahu menerima peringatan itu.

وَإِذَا رَأَوۡا آيَةً يَسۡتَسۡخِرُونَ (14)

Dan apabila mereka melihat sesuatu tanda (yang membuktikan kekuasaan Kami dan kebenaranmu), mereka mencari-cari jalan memperolok-olokkannya.

وَقَالُوا إِنۡ هَذَا إِلَّا سِحۡرٌ مُّبِينٌ (15)

Serta mereka berkata: Ini tidak lain hanyalah sihir yang nyata.

أَئِذَا مِتۡنَا وَكُنَّا تُرَابًا وَعِظَامًا أَئِنَّا لَمَبۡعُوثُونَ (16)

Adakah sesudah kita mati serta menjadi tanah dan tulang, adakah kita akan dibangkitkan hidup semula?

أَوَآبَاؤُنَا الۡأَوَّلُونَ (17)

Dan adakah juga datuk nenek kita yang telah lalu (akan dibangkitkan hidup semula)?

قُلۡ نَعَمۡ وَأَنتُمۡ دَاخِرُونَ (18)

Jawablah (wahai Muhammad): Ya, benar !(Kamu semua akan dibangkitkan) dengan keadaan hina-dina.

فَإِنَّمَا هِيَ زَجۡرَةٌ وَاحِدَةٌ فَإِذَا هُمۡ يَنظُرُونَ (19)

(Kebangkitan ini mudah) kerana sesungguhnya ia boleh berlaku hanyalah dengan suara sahaja, maka dengan serta mereka semuanya (bangkit) melihat (apa yang akan jadi).

وَقَالُوا يَا وَيۡلَنَا هَذَا يَوۡمُ الدِّينِ (20)

Dan (pada saat itu) mereka berkata: Wahai celakanya kami, ini ialah hari balasan!

هَذَا يَوۡمُ الۡفَصۡلِ الَّذِي كُنتُمۡ بِهِ تُكَذِّبُونَ (21)

(Lalu malaikat berkata kepada mereka): Ini ialah hari memutuskan hukum untuk memberi balasan yang dahulu kamu mendustakannya.

احۡشُرُوا الَّذِينَ ظَلَمُوا وَأَزۡوَاجَهُمۡ وَمَا كَانُوا يَعۡبُدُونَ (22)

(Allah berfirman kepada malaikat): Himpunkanlah orang-orang yang zalim itu, dan orang-orang yang berkeadaan seperti mereka, serta benda-benda yang mereka sembah.

مِن دُونِ اللَّهِ فَاهۡدُوهُمۡ إِلَي صِرَاطِ الۡجَحِيمِ (23)

Yang lain dari Allah serta hadapkanlah mereka ke jalan yang membawa ke Neraka.

وَقِفُوهُمۡ إِنَّهُم مَّسۡئُولُونَ (24)

Dan hentikanlah mereka (menunggu), kerana sesungguhnya mereka akan disoal.

مَا لَكُمۡ لَا تَنَاصَرُونَ (25)

Mengapa kamu tidak bertolong-tolongan (sebagaimana yang kamu dakwakan dahulu)?

بَلۡ هُمُ الۡيَوۡمَ مُسۡتَسۡلِمُونَ (26)

(Mereka pada ketika itu tidak dapat berbuat apa-apa) bahkan mereka pada hari itu menyerah diri dengan hina (untuk diadili).

وَأَقۡبَلَ بَعۡضُهُمۡ عَلَي بَعۡضٍ يَتَسَاءلُونَ (27)

Dan masing-masing pun mengadap satu sama lain, sambil kata mengata dan cela mencela.

قَالُوا إِنَّكُمۡ كُنتُمۡ تَأۡتُونَنَا عَنِ الۡيَمِينِ (28)

Pengikut-pengikut berkata (kepada ketuanya): Sesungguhnya kamu dahulu selalu datang menyekat kami (daripada beriman) dengan menggunakan kuasa kamu.

قَالُوا بَل لَّمۡ تَكُونُوا مُؤۡمِنِينَ (29)

Ketua-ketuanya menjawab: (Tidak!) Bahkan kamulah sendiri tidak mahu menjadi orang-orang yang beriman!

وَمَا كَانَ لَنَا عَلَيۡكُم مِّن سُلۡطَانٍ بَلۡ كُنتُمۡ قَوۡمًا طَاغِينَ (30)

Dan kami (selain daripada mengajak kamu) tidak mempunyai sebarang kuasa memerintah kamu, bahkan kamu sememangnya kaum yang melampaui batas.

فَحَقَّ عَلَيۡنَا قَوۡلُ رَبِّنَا إِنَّا لَذَائِقُونَ (31)

(Dengan keadaan diri kita yang sedemikian) maka tetaplah di atas kita janji seksa (yang dijanjikan) oleh Tuhan kita, bahawa kita semua tentu akan merasai (azab itu).

فَأَغۡوَيۡنَاكُمۡ إِنَّا كُنَّا غَاوِينَ (32)

(Dengan sebab ketentuan yang tersebut) maka kami pun mengajak kamu menjadi sesat, kerana sebenarnya kami adalah orang-orang sesat.

فَإِنَّهُمۡ يَوۡمَئِذٍ فِي الۡعَذَابِ مُشۡتَرِكُونَ (33)

Maka sesungguhnya mereka semua pada hari itu, menderita azab bersama.

إِنَّا كَذَلِكَ نَفۡعَلُ بِالۡمُجۡرِمِينَ (34)

Sesungguhnya demikianlah Kami melakukan kepada orang-orang yang berdosa.

إِنَّهُمۡ كَانُوا إِذَا قِيلَ لَهُمۡ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ يَسۡتَكۡبِرُونَ (35)

Sebenarnya mereka dahulu apabila dikatakan kepadanya; (ketahuilah, bahawa) tiada Tuhan yang sebenar-benarnya melainkan Allah mereka bersikap takbur mengingkarinya.

وَيَقُولُونَ أَئِنَّا لَتَارِكُوا آلِهَتِنَا لِشَاعِرٍ مَّجۡنُونٍ (36)

Serta mereka berkata: Patutkah kami mesti meninggalkan tuhan-tuhan yang kami sembah, kerana mendengar ajakan seorang penyair gila?

بَلۡ جَاء بِالۡحَقِّ وَصَدَّقَ الۡمُرۡسَلِينَ (37)

(Tidak! Nabi Muhammad bukan penyair dan bukan pula seorang gila) bahkan ia telah membawa kebenaran (tauhid) dan mengesahkan kebenaran (tauhid) yang dibawa oleh Rasul-rasul (yang terdahulu daripadanya).

إِنَّكُمۡ لَذَائِقُو الۡعَذَابِ الۡأَلِيمِ (38)

Sesungguhnya kamu (wahai orang-orang musyrik) akan merasai azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

وَمَا تُجۡزَوۡنَ إِلَّا مَا كُنتُمۡ تَعۡمَلُونَ (39)

Dan kamu tidak dibalas melainkan (dengan balasan yang sepadan) dengan apa yang kamu telah kerjakan.

إِلَّا عِبَادَ اللَّهِ الۡمُخۡلَصِينَ (40)

Kecuali hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari sebarang syirik.

أُوۡلَئِكَ لَهُمۡ رِزۡقٌ مَّعۡلُومٌ (41)

Mereka itu beroleh limpah kurnia yang termaklum.

فَوَاكِهُ وَهُم مُّكۡرَمُونَ (42)

Iaitu buah-buahan (yang lazat), serta mereka mendapat penghormatan.

فِي جَنَّاتِ النَّعِيمِ (43)

Di dalam Syurga-syurga yang penuh melimpah dengan berjenis-jenis nikmat.

عَلَي سُرُرٍ مُّتَقَابِلِينَ (44)

Mereka duduk berhadap-hadapan di atas pelamin-pelamin kebesaran.

يُطَافُ عَلَيۡهِم بِكَأۡسٍ مِن مَّعِينٍ (45)

Diedarkan kepada mereka piala yang berisi arak (yang diambil) dari sungainya yang mengalir.

بَيۡضَاء لَذَّةٍ لِّلشَّارِبِينَ (46)

Minuman itu putih bersih, lagi lazat rasanya, bagi orang-orang yang meminumnya.

لَا فِيهَا غَوۡلٌ وَلَا هُمۡ عَنۡهَا يُنزَفُونَ (47)

Ia tidak mengandungi sesuatu yang membahayakan dan tidak pula mereka mabuk kerana menikmatinya.

وَعِنۡدَهُمۡ قَاصِرَاتُ الطَّرۡفِ عِينٌ (48)

Sedang di sisi mereka ada pula bidadari-bidadari yang tidak menumpukan pandangannya melainkan kepada mereka, lagi yang amat indah luas matanya.

كَأَنَّهُنَّ بَيۡضٌ مَّكۡنُونٌ (49)

(Putih kekuning-kuningan) seolah-olah mereka telur (Burung Kasawari) yang tersimpan dengan sebaik-baiknya.

فَأَقۡبَلَ بَعۡضُهُمۡ عَلَي بَعۡضٍ يَتَسَاءلُونَ (50)

(Tinggallah penduduk Syurga itu menikmati kesenangan), lalu setengahnya mengadap yang lain, sambil berbincang dan bertanya-tanyaan.

قَالَ قَائِلٌ مِّنۡهُمۡ إِنِّي كَانَ لِي قَرِينٌ (51)

Seorang di antaranya berkata: Sesungguhnya aku (di dunia) dahulu, ada seorang rakan (yang menempelak daku).

يَقُولُ أَئِنَّكَ لَمِنۡ الۡمُصَدِّقِينَ (52)

katanya: Adakah engkau juga salah seorang dari golongan yang mengakui benarnya (kebangkitan orang-orang mati pada hari akhirat)?

أَئِذَا مِتۡنَا وَكُنَّا تُرَابًا وَعِظَامًا أَئِنَّا لَمَدِينُونَ (53)

Adakah sesudah kita mati dan menjadi tanah dan tulang, adakah kita akan (dihidupkan semula serta) dibalas apa yang telah kita lakukan

قَالَ هَلۡ أَنتُم مُّطَّلِعُونَ (54)

(Setelah menceritakan perihal rakannya itu) dia berkata lagi: Adakah kamu hendak melihat (keadaan rakanku yang ingkar itu)?

فَاطَّلَعَ فَرَآهُ فِي سَوَاء الۡجَحِيمِ (55)

Maka dia pun memandang (ke arah Neraka), lalu dilihatnya rakannya itu berada ditengah-tengah Neraka yang menjulang-julang.

قَالَ تَاللَّهِ إِنۡ كِدتَّ لَتُرۡدِينِ (56)

Dia pun (menempelaknya dengan) berkata: Demi Allah! Nyaris-nyaris engkau menceburkan daku dalam kebinasaan.

وَلَوۡلَا نِعۡمَةُ رَبِّي لَكُنتُ مِنَ الۡمُحۡضَرِينَ (57)

Dan kalaulah tidak disebabkan nikmat pemberian Tuhanku (dengan hidayat petunjuk), nescaya akan menjadilah daku dari orang-orang yang dibawa hadir (untuk menerima balasan azab).

أَفَمَا نَحۡنُ بِمَيِّتِينَ (58)

(Kemudian dia berkata kepada rakan-rakanya yang sedang menikmati kesenangan di Syurga bersama): Bukankah kita (setelah mendapat nikmat-nikmat ini) tidak akan mati lagi.

إِلَّا مَوۡتَتَنَا الۡأُولَي وَمَا نَحۡنُ بِمُعَذَّبِينَ (59)

Selain dari kematian kita yang dahulu dan kita juga tidak akan terkena seksa?

إِنَّ هَذَا لَهُوَ الۡفَوۡزُ الۡعَظِيمُ (60)

Sesungguhnya (nikmat-nikmat kesenangan Syurga) yang demikian, ialah sebenar-benar pendapatan dan kemenangan yang besar.

لِمِثۡلِ هَذَا فَلۡيَعۡمَلۡ الۡعَامِلُونَ (61)

Untuk memperoleh (kejayaan) yang seperti inilah hendaknya orang-orang yang beramal melakukan amal usahanya dengan bersungguh-sungguh (di dunia).

أَذَلِكَ خَيۡرٌ نُّزُلًا أَمۡ شَجَرَةُ الزَّقُّومِ (62)

Manakah yang lebih baik, limpah kurniaan yang termaklum itu atau pokok zaqqum?

إِنَّا جَعَلۡنَاهَا فِتۡنَةً لِّلظَّالِمِينَ (63)

Sesungguhnya Kami jadikan pokok zaqqum itu satu ujian bagi orang-orang yang zalim (di dunia dan azab seksa bagi mereka di akhirat).

إِنَّهَا شَجَرَةٌ تَخۡرُجُ فِي أَصۡلِ الۡجَحِيمِ (64)

Sebenarnya ia sebatang pohon yang tumbuh di dasar Neraka yang marak menjulang.

طَلۡعُهَا كَأَنَّهُ رُؤُوسُ الشَّيَاطِينِ (65)

Buahnya seolah-olah kepala Syaitan-syaitan.

فَإِنَّهُمۡ لَآكِلُونَ مِنۡهَا فَمَالِؤُونَ مِنۡهَا الۡبُطُونَ (66)

Maka sudah tentu mereka akan makan dari buahnya (sekalipun pahit dan busuk), sehingga mereka memenuhi perut darinya.

ثُمَّ إِنَّ لَهُمۡ عَلَيۡهَا لَشَوۡبًا مِّنۡ حَمِيمٍ (67)

Kemudian, sesungguhnya mereka akan beroleh lagi (selain itu) satu minuman campuran dari air panas yang menggelegak.

ثُمَّ إِنَّ مَرۡجِعَهُمۡ لَإِلَي الۡجَحِيمِ (68)

Setelah (mereka dibawa minum) maka tempat kembali mereka tetaplah ke dalam Neraka yang menjulang-julang.

إِنَّهُمۡ أَلۡفَوۡا آبَاءهُمۡ ضَالِّينَ (69)

Sebenarnya mereka telah mendapati datuk nenek mereka berada dalam kesesatan.

فَهُمۡ عَلَي آثَارِهِمۡ يُهۡرَعُونَ (70)

Lalu mereka terburu-buru menurut jejak langkah datuk neneknya.

وَلَقَدۡ ضَلَّ قَبۡلَهُمۡ أَكۡثَرُ الۡأَوَّلِينَ (71)

Dan demi sesungguhnya, telah sesat juga sebelum kaummu (wahai Muhammad) kebanyakan kaum-kaum yang telah lalu.

وَلَقَدۡ أَرۡسَلۡنَا فِيهِم مُّنذِرِينَ (72)

Pada hal, demi sesungguhnya, Kami telahpun mengutus dalam kalangan kaum-kaum itu, Rasul-rasul pemberi amaran.

فَانظُرۡ كَيۡفَ كَانَ عَاقِبَةُ الۡمُنذَرِينَ (73)

Maka lihatlah bagaimana kesudahan orang-orang (yang mendustakan Rasul-rasul Kami) setelah diberi amaran.

إِلَّا عِبَادَ اللَّهِ الۡمُخۡلَصِينَ (74)

Kecuali hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari sebarang syirik (maka mereka akan terselamat dan mendapat sebaik-baik balasan).

وَلَقَدۡ نَادَانَا نُوحٌ فَلَنِعۡمَ الۡمُجِيبُونَ (75)

Dan demi sesungguhnya, Nabi Nuh telah berdoa merayu kepada Kami (memohon pertolongan), maka Kami adalah sebaik-baik yang kabulkan doa permohonan.

وَنَجَّيۡنَاهُ وَأَهۡلَهُ مِنَ الۡكَرۡبِ الۡعَظِيمِ (76)

Dan Kami telah selamatkan dia bersama-sama dengan keluarga dan pengikut-pengikutnya, dari kesusahan yang besar.

وَجَعَلۡنَا ذُرِّيَّتَهُ هُمۡ الۡبَاقِينَ (77)

Dan Kami jadikan zuriat keturunannya sahaja orang-orang yang tinggal hidup (setelah Kami binasakan kaumnya yang ingkar)

وَتَرَكۡنَا عَلَيۡهِ فِي الۡآخِرِينَ (78)

Dan Kami kekalkan baginya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian.

سَلَامٌ عَلَي نُوحٍ فِي الۡعَالَمِينَ (79)

Salam sejahtera kepada Nabi Nuh dalam kalangan penduduk seluruh alam!

إِنَّا كَذَلِكَ نَجۡزِي الۡمُحۡسِنِينَ (80)

Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan amal-amal yang baik.

إِنَّهُ مِنۡ عِبَادِنَا الۡمُؤۡمِنِينَ (81)

Sesungguhnya Nabi Nuh itu dari hamba-hamba Kami yang beriman.

ثُمَّ أَغۡرَقۡنَا الۡآخَرِينَ (82)

Kemudian Kami tenggelamkan golongan yang lain (yang mendustakannya).

وَإِنَّ مِن شِيعَتِهِ لَإِبۡرَاهِيمَ (83)

Dan sesungguhnya di antara orang-orang yang menegakkan (ajaran yang dibawa oleh) Nabi Nuh ialah Nabi Ibrahim.

إِذۡ جَاء رَبَّهُ بِقَلۡبٍ سَلِيمٍ (84)

Ketika dia mematuhi perintah Tuhannya dengan hati yang suci murni.

إِذۡ قَالَ لِأَبِيهِ وَقَوۡمِهِ مَاذَا تَعۡبُدُونَ (85)

Ketika dia berkata kepada bapanya dan kaumnya: Apa yang kamu sembah?

أَئِفۡكًا آلِهَةً دُونَ اللَّهِ تُرِيدُونَ (86)

Patutkah kamu menyembah tuhan-tuhan yang lain dari Allah, kerana kamu memutar belitkan kebenaran semata-mata (bukan kerana benarnya)?

فَمَا ظَنُّكُم بِرَبِّ الۡعَالَمِينَ (87)

Maka bagaimana fikiran kamu pula terhadap Allah Tuhan sekalian alam?

فَنَظَرَ نَظۡرَةً فِي النُّجُومِ (88)

Kemudian dia memandang dengan satu renungan kepada bintang-bintang (yang bertaburan di langit).

فَقَالَ إِنِّي سَقِيمٌ (89)

Lalu berkata: Sesungguhnya aku merasa sakit (tak dapat turut berhari raya sama).

فَتَوَلَّوۡا عَنۡهُ مُدۡبِرِينَ (90)

Setelah (mendengar kata-katanya) itu, mereka berpaling meninggalkan dia.

فَرَاغَ إِلَي آلِهَتِهِمۡ فَقَالَ أَلَا تَأۡكُلُونَ (91)

Lalu dia pergi kepada berhala-berhala mereka secara bersembunyi, serta dia bertanya (kepada berhala-berhala itu, secara mengejek-ejek): Mengapa kamu tidak makan?

مَا لَكُمۡ لَا تَنطِقُونَ (92)

Mengapa kamu tidak menjawab?

فَرَاغَ عَلَيۡهِمۡ ضَرۡبًا بِالۡيَمِينِ (93)

Lalu dia memukul berhala-berhala itu dengan tangan kanannya (sehingga pecah berketul-ketul).

فَأَقۡبَلُوا إِلَيۡهِ يَزِفُّونَ (94)

(Setelah kaumnya mengetahui hal itu) maka datanglah mereka beramai-ramai kepadanya.

قَالَ أَتَعۡبُدُونَ مَا تَنۡحِتُونَ (95)

(Bagi menjawab bantahan mereka), dia berkata: Patutkah kamu menyembah benda-benda yang kamu pahat?

وَاللَّهُ خَلَقَكُمۡ وَمَا تَعۡمَلُونَ (96)

Padahal Allah yang mencipta kamu dan benda-benda yang kamu buat itu!

قَالُوا ابۡنُوا لَهُ بُنۡيَانًا فَأَلۡقُوهُ فِي الۡجَحِيمِ (97)

(Setelah tak dapat berhujah lagi, ketua-ketua) mereka berkata: Binalah untuk Ibrahim sebuah tempat (untuk membakarnya), kemudian campakkan dia ke dalam api yang menjulang-julang itu.

فَأَرَادُوا بِهِ كَيۡدًا فَجَعَلۡنَاهُمُ الۡأَسۡفَلِينَ (98)

Maka mereka (dengan perbuatan membakar Nabi Ibrahim itu) hendak melakukan angkara yang menyakitinya, lalu Kami jadikan mereka orang-orang yang terkebawah (yang tidak berjaya maksudnya).

وَقَالَ إِنِّي ذَاهِبٌ إِلَي رَبِّي سَيَهۡدِينِ (99)

Dan Nabi Ibrahim pula berkata: Aku hendak (meninggalkan kamu) pergi kepada Tuhanku, Dia akan memimpinku (ke jalan yang benar).

رَبِّ هَبۡ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ (100)

Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh!

فَبَشَّرۡنَاهُ بِغُلَامٍ حَلِيمٍ (101)

Lalu Kami berikan kepadanya berita yang menggembirakan, bahawa dia akan beroleh seorang anak yang penyabar.

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعۡيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَي فِي الۡمَنَامِ أَنِّي أَذۡبَحُكَ فَانظُرۡ مَاذَا تَرَي قَالَ يَا أَبَتِ افۡعَلۡ مَا تُؤۡمَرُ سَتَجِدُنِي إِن شَاء اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ (102)

Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?. Anaknya menjawab: Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar.

فَلَمَّا أَسۡلَمَا وَتَلَّهُ لِلۡجَبِينِ (103)

Setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu) dan Nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah, (Kami sifatkan Ibrahim dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah Kami).

وَنَادَيۡنَاهُ أَنۡ يَا إِبۡرَاهِيمُ (104)

Serta Kami menyerunya: Wahai Ibrahim!

قَدۡ صَدَّقۡتَ الرُّؤۡيَا إِنَّا كَذَلِكَ نَجۡزِي الۡمُحۡسِنِينَ (105)

Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu. Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan.

إِنَّ هَذَا لَهُوَ الۡبَلَاء الۡمُبِينُ (106)

Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian yang nyata.

وَفَدَيۡنَاهُ بِذِبۡحٍ عَظِيمٍ (107)

Dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar.

وَتَرَكۡنَا عَلَيۡهِ فِي الۡآخِرِينَ (108)

Dan Kami kekalkan baginya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian.

سَلَامٌ عَلَي إِبۡرَاهِيمَ (109)

Salam sejahtera kepada Nabi Ibrahim!

كَذَلِكَ نَجۡزِي الۡمُحۡسِنِينَ (110)

Demikianlah Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan.

إِنَّهُ مِنۡ عِبَادِنَا الۡمُؤۡمِنِينَ (111)

Sesungguhnya Nabi Ibrahim itu dari hamba-hamba Kami yang beriman.

وَبَشَّرۡنَاهُ بِإِسۡحَقَ نَبِيًّا مِّنَ الصَّالِحِينَ (112)

Dan Kami pula berikan kepadanya berita yang menggembirakan, bahawa dia akan beroleh (seorang anak): Ishak, yang akan menjadi Nabi, yang terhitung dari orang-orang yang soleh.

وَبَارَكۡنَا عَلَيۡهِ وَعَلَي إِسۡحَقَ وَمِن ذُرِّيَّتِهِمَا مُحۡسِنٌ وَظَالِمٌ لِّنَفۡسِهِ مُبِينٌ (113)

Dan Kami limpahi berkat kepadanya dan kepada (anaknya): Ishak dan di antara zuriat keturunan keduanya ada yang mengerjakan kebaikan dan ada pula yang berlaku zalim dengan nyata, terhadap dirinya sendiri.

وَلَقَدۡ مَنَنَّا عَلَي مُوسَي وَهَارُونَ (114)

Dan demi sesungguhnya! Kami telah melimpahkan nikmat pemberian kepada Nabi Musa dan Nabi Harun.

وَنَجَّيۡنَاهُمَا وَقَوۡمَهُمَا مِنَ الۡكَرۡبِ الۡعَظِيمِ (115)

Dan Kami selamatkan keduanya dan kaumnya dari kesusahan yang besar.

وَنَصَرۡنَاهُمۡ فَكَانُوا هُمُ الۡغَالِبِينَ (116)

Dan Kami menolong mereka sehingga menjadilah mereka orang-orang yang berjaya mengalahkan (lawannya)

وَآتَيۡنَاهُمَا الۡكِتَابَ الۡمُسۡتَبِينَ (117)

Dan Kami berikan kepada keduanya Kitab Suci yang amat jelas keterangannya.

وَهَدَيۡنَاهُمَا الصِّرَاطَ الۡمُسۡتَقِيمَ (118)

Dan Kami berikan hidayat petunjuk kepada keduanya ke jalan yang lurus.

وَتَرَكۡنَا عَلَيۡهِمَا فِي الۡآخِرِينَ (119)

Dan Kami kekalkan bagi keduanya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian.

سَلَامٌ عَلَي مُوسَي وَهَارُونَ (120)

Salam sejahtera kepada Nabi Musa dan Nabi Harun!

إِنَّا كَذَلِكَ نَجۡزِي الۡمُحۡسِنِينَ (121)

Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan.

إِنَّهُمَا مِنۡ عِبَادِنَا الۡمُؤۡمِنِينَ (122)

Sesungguhnya mereka berdua adalah dari hamba-hamba Kami yang beriman.

وَإِنَّ إِلۡيَاسَ لَمِنۡ الۡمُرۡسَلِينَ (123)

Dan sesungguhnya Nabi Ilyas adalah dari Rasul-rasul (Kami) yang diutus.

إِذۡ قَالَ لِقَوۡمِهِ أَلَا تَتَّقُونَ (124)

(Ingatkanlah peristiwa) ketika dia berkata kepada kaumnya: Hendaklah kamu mematuhi suruhan Allah dan menjauhi laranganNya.

أَتَدۡعُونَ بَعۡلًا وَتَذَرُونَ أَحۡسَنَ الۡخَالِقِينَ (125)

Patutkah kamu menyembah berhala Ba'la dan kamu meninggalkan (ibadat kepada) sebijak-bijak pencipta?

وَاللَّهَ رَبَّكُمۡ وَرَبَّ آبَائِكُمُ الۡأَوَّلِينَ (126)

Iaitu Allah Tuhan kamu dan Tuhan datuk nenek kamu yang telah lalu!

فَكَذَّبُوهُ فَإِنَّهُمۡ لَمُحۡضَرُونَ (127)

Maka mereka mendustakannya; akibatnya mereka tetap akan dibawa hadir (untuk diseksa).

إِلَّا عِبَادَ اللَّهِ الۡمُخۡلَصِينَ (128)

Kecuali hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari sebarang syirik (maka mereka akan terselamat dan mendapat sebaik-baik balasan).

وَتَرَكۡنَا عَلَيۡهِ فِي الۡآخِرِينَ (129)

Dan Kami kekalkan bagi Nabi Ilyas (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian.

سَلَامٌ عَلَي إِلۡ يَاسِينَ (130)

Salam sejahtera kepada Nabi Ilyas!

إِنَّا كَذَلِكَ نَجۡزِي الۡمُحۡسِنِينَ (131)

Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan.

إِنَّهُ مِنۡ عِبَادِنَا الۡمُؤۡمِنِينَ (132)

Sesungguhnya Nabi Ilyas itu dari hamba-hamba Kami yang beriman.

وَإِنَّ لُوطًا لَّمِنَ الۡمُرۡسَلِينَ (133)

Dan sesungguhnya Nabi Lut adalah dari Rasul-rasul (Kami) yang diutus.

إِذۡ نَجَّيۡنَاهُ وَأَهۡلَهُ أَجۡمَعِينَ (134)

(Ingatkanlah peristiwa) ketika kami selamatkan dia dan keluarga serta pengikut-pengikutnya semuanya.

إِلَّا عَجُوزًا فِي الۡغَابِرِينَ (135)

Kecuali seorang perempuan tua tertinggal dalam golongan yang dibinasakan.

ثُمَّ دَمَّرۡنَا الۡآخَرِينَ (136)

Kemudian Kami hancurkan yang lain (dari pengikut-pengikut Nabi Lut).

وَإِنَّكُمۡ لَتَمُرُّونَ عَلَيۡهِم مُّصۡبِحِينَ (137)

Dan sesungguhnya kamu (yang menentang Nabi Muhammad): Berulang-alik (melalui bekas-bekas tempat tinggal) mereka, semasa kamu berada pada waktu pagi.

وَبِاللَّيۡلِ أَفَلَا تَعۡقِلُونَ (138)

Dan juga pada waktu malam; maka mengapa kamu tidak mahu memikirkannya?.

وَإِنَّ يُونُسَ لَمِنَ الۡمُرۡسَلِينَ (139)

Dan sesungguhnya Nabi Yunus adalah dari Rasul-rasul (Kami) yang diutus.

إِذۡ أَبَقَ إِلَي الۡفُلۡكِ الۡمَشۡحُونِ (140)

(Ingatkanlah peristiwa) ketika dia melarikan diri ke kapal yang penuh sarat.

فَسَاهَمَ فَكَانَ مِنۡ الۡمُدۡحَضِينَ (141)

(Dengan satu keadaan yang memaksa) maka dia pun turut mengundi, lalu menjadilah dia dari orang-orang yang kalah yang digelungsurkan (ke laut).

فَالۡتَقَمَهُ الۡحُوتُ وَهُوَ مُلِيمٌ (142)

Setelah itu dia ditelan oleh ikan besar, sedang dia berhak ditempelak.

فَلَوۡلَا أَنَّهُ كَانَ مِنۡ الۡمُسَبِّحِينَ (143)

Maka kalaulah dia bukan dari orang-orang yang sentiasa mengingati Allah (dengan zikir dan tasbih).

لَلَبِثَ فِي بَطۡنِهِ إِلَي يَوۡمِ يُبۡعَثُونَ (144)

Tentulah dia akan tinggal di dalam perut ikan itu hingga ke hari manusia dibangkitkan keluar dari kubur.

فَنَبَذۡنَاهُ بِالۡعَرَاء وَهُوَ سَقِيمٌ (145)

Oleh itu Kami campakkan dia keluar (dari perut ikan) ke tanah yang tandus (di tepi pantai), sedang dia berkeadaan sakit.

وَأَنبَتۡنَا عَلَيۡهِ شَجَرَةً مِّن يَقۡطِينٍ (146)

Dan Kami tumbuhkan (untuk melindunginya) sebatang pokok yang berdaun lebar.

وَأَرۡسَلۡنَاهُ إِلَي مِئَةِ أَلۡفٍ أَوۡ يَزِيدُونَ (147)

Dan (Nabi Yunus yang tersebut kisahnya itu) Kami utuskan kepada (kaumnya yang seramai) seratus ribu atau lebih.

فَآمَنُوا فَمَتَّعۡنَاهُمۡ إِلَي حِينٍ (148)

(Setelah berlaku apa yang berlaku) maka mereka pun beriman, lalu Kami biarkan mereka menikmati kesenangan hidup hingga ke suatu masa (yang ditetapkan bagi masing-masing).

فَاسۡتَفۡتِهِمۡ أَلِرَبِّكَ الۡبَنَاتُ وَلَهُمُ الۡبَنُونَ (149)

(Oleh sebab ada di antara kaum musyrik Arab yang mendakwa bahawa malaikat itu anak-anak perempuan Allah) maka bertanyalah (wahai Muhammad) kepada mereka itu: Adilkah mereka membahagi untuk Tuhanmu anak-anak perempuan dan untuk mereka anak-anak lelaki?

أَمۡ خَلَقۡنَا الۡمَلَائِكَةَ إِنَاثًا وَهُمۡ شَاهِدُونَ (150)

Atau adakah mereka hadir sendiri menyaksikan Kami mencipta malaikat-malaikat itu perempuan?

أَلَا إِنَّهُم مِّنۡ إِفۡكِهِمۡ لَيَقُولُونَ (151)

Ketahuilah! Bahawa sesungguhnya, dengan sebab terpesongnya dari kebenaran, mereka berkata:

وَلَدَ اللَّهُ وَإِنَّهُمۡ لَكَاذِبُونَ (152)

Allah beranak; sedang mereka, sesungguhnya adalah orang-orang yang berdusta!

أَصۡطَفَي الۡبَنَاتِ عَلَي الۡبَنِينَ (153)

(Patutkah kamu mendakwa bahawa Tuhan mempunyai anak dan anak itu pula ialah anak-anak perempuan yang kamu tidak sukai?) Adakah Tuhan memilih serta mengutamakan anak-anak perempuan dari anak-anak lelaki (sedang kedua-dua jenis itu Dialah yang menciptakannya)?

مَا لَكُمۡ كَيۡفَ تَحۡكُمُونَ (154)

Apa sudah jadi kamu? Bagaimana kamu menetapkan hukum (yang terang-terang salahnya itu)?

أَفَلَا تَذَكَّرُونَ (155)

Setelah ditegur, maka tidakkah kamu mahu berusaha mengingatkan (bahawa Allah mustahil bagiNya anak-pinak)?

أَمۡ لَكُمۡ سُلۡطَانٌ مُّبِينٌ (156)

Atau adakah kamu mempunyai sebarang bukti yang nyata (menerangkan bahawa malaikat itu anak-anak perempuan Allah)?

فَأۡتُوا بِكِتَابِكُمۡ إِن كُنتُمۡ صَادِقِينَ (157)

(Kiranya ada) maka bawalah kitab kamu (yang menerangkan demikian), jika betul kamu orang-orang yang benar.

وَجَعَلُوا بَيۡنَهُ وَبَيۡنَ الۡجِنَّةِ نَسَبًا وَلَقَدۡ عَلِمَتِ الۡجِنَّةُ إِنَّهُمۡ لَمُحۡضَرُونَ (158)

(Mereka telah mengatakan perkara yang mustahil) serta mengadakan pertalian kerabat di antara Allah dan malaikat, padahal demi sesungguhnya malaikat itu sedia mengetahui bahawa sebenarnya orang-orang yang melakukan demikian akan dibawa hadir (ke dalam azab pada hari akhirat).

سُبۡحَانَ اللَّهِ عَمَّا يَصِفُونَ (159)

Maha Suci Allah dari apa yang mereka katakan itu!

إِلَّا عِبَادَ اللَّهِ الۡمُخۡلَصِينَ (160)

Kecuali hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari sebarang syirik, (maka mereka akan terselamat dan akan mendapat sebaik-baik balasan).

فَإِنَّكُمۡ وَمَا تَعۡبُدُونَ (161)

Maka sebenarnya kamu (wahai orang-orang musyrik) dan apa yang kamu sembah itu.

مَا أَنتُمۡ عَلَيۡهِ بِفَاتِنِينَ (162)

Tidak akan dapat merosakkan perhubungan seseorang dengan Tuhannya;

إِلَّا مَنۡ هُوَ صَالِ الۡجَحِيمِ (163)

Kecuali orang-orang yang telah ditetapkan bahawa dia akan dibakar di dalam Neraka yang menjulang-julang.

وَمَا مِنَّا إِلَّا لَهُ مَقَامٌ مَّعۡلُومٌ (164)

(Malaikat pula menegaskan pendirian mereka dengan berkata): Dan tiada sesiapapun dari kalangan kami melainkan ada baginya darjat kedudukan yang tertentu (dalam menyempurnakan tugasnya);

وَإِنَّا لَنَحۡنُ الصَّافُّونَ (165)

Dan sesungguhnya kamilah yang sentiasa berbaris (menjunjung perintah dan beribadat),

وَإِنَّا لَنَحۡنُ الۡمُسَبِّحُونَ (166)

Dan sesungguhnya kamilah yang sentiasa bertasbih (mensucikan Allah dari sebarang sifat kekurangan)!

وَإِنۡ كَانُوا لَيَقُولُونَ (167)

Dan sebenarnya mereka (yang musyrik) itu dahulu pernah berkata:

لَوۡ أَنَّ عِندَنَا ذِكۡرًا مِّنۡ الۡأَوَّلِينَ (168)

Kalaulah ada di sisi kami Kitab Suci dari (bawaan Rasul-rasul) yang telah lalu

لَكُنَّا عِبَادَ اللَّهِ الۡمُخۡلَصِينَ (169)

Tentulah kami akan menjadi hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari sebarang syirik!

فَكَفَرُوا بِهِ فَسَوۡفَ يَعۡلَمُونَ (170)

(Setelah Al-Quran diturunkan kepada mereka) mereka mengingkarinya; oleh itu mereka akan mengetahui kelak (akibat kekufurannya).

وَلَقَدۡ سَبَقَتۡ كَلِمَتُنَا لِعِبَادِنَا الۡمُرۡسَلِينَ (171)

Dan demi sesungguhnya! Telah ada semenjak dahulu lagi, ketetapan Kami, bagi hamba-hamba Kami yang diutus menjadi Rasul.

إِنَّهُمۡ لَهُمُ الۡمَنصُورُونَ (172)

Bahawa sesungguhnya merekalah orang-orang yang diberikan pertolongan mencapai kemenangan

وَإِنَّ جُندَنَا لَهُمُ الۡغَالِبُونَ (173)

Dan bahawasanya tentera Kami (pengikut-pengikut Rasul), merekalah orang-orang yang mengalahkan (golongan yang menentang kebenaran).

فَتَوَلَّ عَنۡهُمۡ حَتَّي حِينٍ (174)

Oleh itu berpalinglah (wahai Muhammad) dari mereka, (jangan hiraukan celaan mereka serta bersabarlah) hingga ke suatu masa.

وَأَبۡصِرۡهُمۡ فَسَوۡفَ يُبۡصِرُونَ (175)

Dan lihat (apa yang akan menimpa) mereka; tidak lama kemudian mereka akan melihat (kemenangan yang telah Kami tetapkan untukmu).

أَفَبِعَذَابِنَا يَسۡتَعۡجِلُونَ (176)

Maka tidaklah patut mereka meminta disegerakan azab (yang telah ditetapkan oleh) Kami!

فَإِذَا نَزَلَ بِسَاحَتِهِمۡ فَسَاء صَبَاحُ الۡمُنذَرِينَ (177)

Kerana apabila azab itu turun dalam daerah dan kawasan mereka, sudah tentu buruklah hari orang-orang yang tidak mengindahkan amaran yang telah diberikan.

وَتَوَلَّ عَنۡهُمۡ حَتَّي حِينٍ (178)

Dan berpalinglah (wahai Muhammad) dari mereka, (jangan hiraukan celaan mereka serta bersabarlah) hingga ke suatu masa.

وَأَبۡصِرۡ فَسَوۡفَ يُبۡصِرُونَ (179)

Dan lihatlah (apa yang akan jadi); tidak lama kemudian, mereka pun akan melihat juga.

سُبۡحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الۡعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُونَ (180)

Akuilah kesucian Tuhanmu, Tuhan yang mempunyai keagungan dan kekuasaan, dari apa yang mereka katakan!

وَسَلَامٌ عَلَي الۡمُرۡسَلِينَ (181)

Dan (ucaplah) salam sejahtera kepada sekalian Rasul.

وَالۡحَمۡدُ لِلَّهِ رَبِّ الۡعَالَمِينَ (182)

Serta (ingatlah bahawa) segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan seluruh alam.

Al-Quran


Al-Faatihah · Al-Baqarah · A-li 'Imraan · An-Nisaa' · Al-Maaidah · Al-An'aam · Al-A'raaf · Al-Anfaal · At-Taubah · Yunus · Hud · Yusuf · Ar-Ra'd · Ibrahim · Al-Hijr · Al-Nahl · Al-Israa' · Al-Kahfi · Maryam · Taha · Al-Anbiyaa' · Al-Hajj · Al-Mu'minuun · An-Nuur · Al-Furqaan · Asy-Syu'araa' · An-Naml · Al-Qasas · Al-'Ankabuut · Ar-Ruum · Luqman · As-Sajdah · Al-Ahzaab · Saba' · Faatir · Yaa Siin · As-Saaffaat · Saad · Az-Zumar · Ghaafir · Fussilat · Asy-Syuura · Az-Zukhruf · Ad-Dukhaan · Al-Jaathiyah · Al-Ahqaaf · Muhammad · Al-Fat-h · Al-Hujuraat · Qaaf · Adz-Dzaariyaat · At-Tuur · An-Najm · Al-Qamar · Ar-Rahmaan · Al-Waaqi'ah · Al-Hadiid · Al-Mujaadalah · Al-Hasy-r · Al-Mumtahanah · As-Saff · Al-Jumu'ah · Al-Munaafiquun · At-Taghaabun · At-Talaaq · At-Tahriim · Al-Mulk · Al-Qalam · Al-Haaqqah · Al-Ma'aarij · Nuh · Al-Jinn · Al-Muzzammil · Al-Muddaththir · Al-Qiaamah · Al-Insaan · Al-Mursalaat · An-Naba' · An-Naazi'aat · Abasa · At-Takwiir · Al-Infitaar · Al-Mutaffifiin · Al-Insyiqaaq · Al-Buruuj · At-Taariq · Al-A'laa · Al-Ghaasyiyah · Al-Fajr · Al-Balad · Asy-Syams · Al-Lail · Adh-Dhuha · Ash-Syar-h · At-Tiin · Al-'Alaq · Al-Qadr · Al-Bayyinah · Az-Zalzalah · Al-'Aadiyaat · Al-Qaari'ah · At-Takaathur · Al-'Asr · Al-Humazah · Al-Fiil · Quraisy · Al-Maa'uun · Al-Kauthar · Al-Kaafiruun · An-Nasr · Al-Masad · Al-Ikhlaas · Al-Falaq · An-Naas