Al-Quran/Al-Israa'

From Wikisource
Jump to: navigation, search
←Sebelum Indeks Berikut→

سورة الإسراء

بِسۡمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

سُبۡحَانَ الَّذِي أَسۡرَي بِعَبۡدِهِ لَيۡلاً مِّنَ الۡمَسۡجِدِ الۡحَرَامِ إِلَي الۡمَسۡجِدِ الأَقۡصَي الَّذِي بَارَكۡنَا حَوۡلَهُ لِنُرِيَهُ مِنۡ آيَاتِنَا إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ البَصِيرُ (1)

Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam (di Mekah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

وَآتَيۡنَا مُوسَي الۡكِتَابَ وَجَعَلۡنَاهُ هُدًي لِّبَنِي إِسۡرَائِيلَ أَلاَّ تَتَّخِذُوا۟ مِن دُونِي وَكِيلاً (2)

Dan Kami telah memberikan Nabi Musa Kitab Taurat dan Kami jadikan Kitab itu petunjuk bagi Bani Israil (serta Kami perintahkan mereka): Janganlah kamu jadikan yang lain daripadaKu sebagai Tuhan (untuk menyerahkan urusan kamu kepadanya).

ذُرِّيَّةَ مَنۡ حَمَلۡنَا مَعَ نُوحٍ إِنَّهُ كَانَ عَبۡدًا شَكُورًا (3)

(Wahai) keturunan orang-orang yang telah Kami bawa bersama-sama dengan Nabi Nuh (di dalam bahtera)! Sesungguhnya dia adalah seorang hamba yang bersyukur.

وَقَضَيۡنَا إِلَي بَنِي إِسۡرَائِيلَ فِي الۡكِتَابِ لَتُفۡسِدُنَّ فِي الأَرۡضِ مَرَّتَيۡنِ وَلَتَعۡلُنَّ عُلُوًّا كَبِيرًا (4)

Dan Kami menyatakan kepada Bani Israil dalam Kitab itu: Sesungguhnya kamu akan melakukan kerosakan di bumi (Palestin) dua kali dan sesungguhnya kamu akan berlaku sombong angkuh dengan melampau.

فَإِذَا جَاء وَعۡدُ أُولاهُمَا بَعَثۡنَا عَلَيۡكُمۡ عِبَادًا لَّنَا أُوۡلِي بَأۡسٍ شَدِيدٍ فَجَاسُوا۟ خِلاَلَ الدِّيَارِ وَكَانَ وَعۡدًا مَّفۡعُولاً (5)

Maka apabila sampai masa janji (membalas kederhakaan kamu) kali yang pertama dari dua (kederhakaan) itu, Kami datangkan kepada kamu hamba-hamba Kami yang kuat gagah dan amat ganas serangannya lalu mereka menjelajah di segala ceruk rantau (membunuh dan membinasakan kamu) dan (sebenarnya peristiwa itu) adalah satu janji yang tetap berlaku.

ثُمَّ رَدَدۡنَا لَكُمُ الۡكَرَّةَ عَلَيۡهِمۡ وَأَمۡدَدۡنَاكُم بِأَمۡوَالٍ وَبَنِينَ وَجَعَلۡنَاكُمۡ أَكۡثَرَ نَفِيرًا (6)

Kemudian (setelah kamu bertaubat), Kami kembalikan kepada kamu kekuasaan untuk mengalahkan mereka dan Kami beri kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan dan anak pinak, serta Kami jadikan kamu kaum yang lebih ramai pasukannya.

إِنۡ أَحۡسَنتُمۡ أَحۡسَنتُمۡ لِأَنفُسِكُمۡ وَإِنۡ أَسَأۡتُمۡ فَلَهَا فَإِذَا جَاء وَعۡدُ الآخِرَةِ لِيَسُوؤُوا۟ وُجُوهَكُمۡ وَلِيَدۡخُلُوا۟ الۡمَسۡجِدَ كَمَا دَخَلُوهُ أَوَّلَ مَرَّةٍ وَلِيُتَبِّرُوا۟ مَا عَلَوۡا۟ تَتۡبِيرًا (7)

Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga. Oleh itu, apabila sampai masa janji (membalas perbuatan derhaka kamu) kali kedua, (Kami datangkan musuh-musuh kamu) untuk memuramkan muka kamu (dengan penghinaan dan keganasannya) dan untuk memasuki masjid (BaitulMaqdis) sebagaimana mereka telah memasukinya pada kali yang pertama dan untuk menghancurkan apa sahaja yang mereka telah kuasai, dengan sehancur-hancurnya.

عَسَي رَبُّكُمۡ أَن يَرۡحَمَكُمۡ وَإِنۡ عُدتُّمۡ عُدۡنَا وَجَعَلۡنَا جَهَنَّمَ لِلۡكَافِرِينَ حَصِيرًا (8)

Mudah-mudahan Tuhan kamu akan mengasihani kamu (kalau kamu bertaubat) dan jika kamu kembali (menderhaka), maka Kami pula akan kembali (menyeksa kamu di dunia); dan kami telah jadikan Neraka: Penjara bagi orang-orang kafir (pada hari akhirat).

إِنَّ هَذَا الۡقُرۡآنَ يِهۡدِي لِلَّتِي هِيَ أَقۡوَمُ وَيُبَشِّرُ الۡمُؤۡمِنِينَ الَّذِينَ يَعۡمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمۡ أَجۡرًا كَبِيرًا (9)

Sesungguhnya Al-Quran ini memberi petunjuk ke jalan yang amat betul (agama Islam) dan memberikan berita yang menggembirakan orang-orang yang beriman yang mengerjakan amal-amal soleh, bahawa mereka beroleh pahala yang besar.

وأَنَّ الَّذِينَ لاَ يُؤۡمِنُونَ بِالآخِرَةِ أَعۡتَدۡنَا لَهُمۡ عَذَابًا أَلِيمًا (10)

Dan bahawa orang-orang yang tidak beriman kepada hari akhirat, Kami sediakan bagi mereka azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

وَيَدۡعُ الإِنسَانُ بِالشَّرِّ دُعَاءهُ بِالۡخَيۡرِ وَكَانَ الإِنسَانُ عَجُولاً (11)

Dan manusia berdoa dengan (memohon supaya dia ditimpa) kejahatan sebagaimana dia berdoa dengan memohon kebaikan dan sememangnya manusia itu (bertabiat) terburu-buru.

وَجَعَلۡنَا اللَّيۡلَ وَالنَّهَارَ آيَتَيۡنِ فَمَحَوۡنَا آيَةَ اللَّيۡلِ وَجَعَلۡنَا آيَةَ النَّهَارِ مُبۡصِرَةً لِتَبۡتَغُوا۟ فَضۡلاً مِّن رَّبِّكُمۡ وَلِتَعۡلَمُوا۟ عَدَدَ السِّنِينَ وَالۡحِسَابَ وَكُلَّ شَيۡءٍ فَصَّلۡنَاهُ تَفۡصِيلاً (12)

Dan Kami jadikan malam dan siang itu dua tanda (yang membuktikan kekuasaan kami), maka Kami hapuskan tanda malam itu (sehingga menjadi gelap-gelita), dan Kami jadikan tanda siang itu terang-benderang supaya kamu mudah mencari rezeki dari limpah kurnia Tuhan kamu dan supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan hitungan hisab (bulan dan hari) dan (ingatlah) tiap-tiap sesuatu (yang kamu perlukan untuk dunia dan agama kamu), Kami telah menerangkannya satu persatu (dalam Al-Quran) dengan sejelas-jelasnya.

وَكُلَّ إِنسَانٍ أَلۡزَمۡنَاهُ طَآئِرَهُ فِي عُنُقِهِ وَنُخۡرِجُ لَهُ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ كِتَابًا يَلۡقَاهُ مَنشُورًا (13)

Dan tiap-tiap seorang manusia Kami kalongkan bahagian nasibnya di lehernya dan pada hari kiamat kelak Kami akan keluarkan kepadanya kitab (suratan amalnya) yang akan didapatinya terbuka (untuk di tatapnya).

اقۡرَأۡ كَتَابَكَ كَفَي بِنَفۡسِكَ الۡيَوۡمَ عَلَيۡكَ حَسِيبًا (14)

(Lalu Kami perintahkan kepadanya): Bacalah Kitab (suratan amalmu), cukuplah engkau sendiri pada hari ini menjadi penghitung terhadap dirimu (tentang segala yang telah engkau lakukan).

مَّنِ اهۡتَدَي فَإِنَّمَا يَهۡتَدي لِنَفۡسِهِ وَمَن ضَلَّ فَإِنَّمَا يَضِلُّ عَلَيۡهَا وَلاَ تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزۡرَ أُخۡرَي وَمَا كُنَّا مُعَذِّبِينَ حَتَّي نَبۡعَثَ رَسُولاً (15)

Sesiapa yang beroleh hidayat petunjuk (menurut panduan Al-Quran), maka sesungguhnya faedah petunjuk yang didapatinya itu hanya terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang sesat maka sesungguhnya kesan buruk kesesatannya hanya ditanggung oleh dirinya juga dan seseorang yang boleh memikul, tidak akan memikul dosa perbuatan orang lain (bahkan dosa usahanya sahaja) dan tiadalah Kami mengazabkan sesiapapun sebelum Kami mengutuskan seorang Rasul (untuk menerangkan yang benar dan yang salah).

وَإِذَا أَرَدۡنَا أَن نُّهۡلِكَ قَرۡيَةً أَمَرۡنَا مُتۡرَفِيهَا فَفَسَقُوا۟ فِيهَا فَحَقَّ عَلَيۡهَا الۡقَوۡلُ فَدَمَّرۡنَاهَا تَدۡمِيرًا (16)

Dan apabila sampai tempoh Kami hendak membinasakan penduduk sesebuah negeri, Kami perintahkan (lebih dahulu) orang-orang yang melampau dengan kemewahan di antara mereka (supaya taat), lalu mereka menderhaka dan melakukan maksiat padanya; maka berhaklah negeri itu dibinasakan, lalu kami menghancurkannya sehancur-hancurnya.

وَكَمۡ أَهۡلَكۡنَا مِنَ الۡقُرُونِ مِن بَعۡدِ نُوحٍ وَكَفَي بِرَبِّكَ بِذُنُوبِ عِبَادِهِ خَبِيرًَا بَصِيرًا (17)

Dan berapa banyak umat-umat yang kami telah binasakan sesudah zaman Nabi Nuh; dan cukuplah Tuhanmu (wahai Muhammad) mengetahui lagi melihat akan dosa-dosa hambaNya.

مَّن كَانَ يُرِيدُ الۡعَاجِلَةَ عَجَّلۡنَا لَهُ فِيهَا مَا نَشَاء لِمَن نُّرِيدُ ثُمَّ جَعَلۡنَا لَهُ جَهَنَّمَ يَصۡلاهَا مَذۡمُومًا مَّدۡحُورًا (18)

Sesiapa yang menghendaki (kesenangan hidup) dunia, Kami akan segerakan kepadanya dalam dunia apa yang Kami kehendaki, bagi sesiapa yang Kami kehendaki; kemudian Kami sediakan baginya Neraka Jahanam (di akhirat kelak), untuk membakarnya dalam keadaan yang hina lagi tersingkir dari rahmat Allah.

وَمَنۡ أَرَادَ الآخِرَةَ وَسَعَي لَهَا سَعۡيَهَا وَهُوَ مُؤۡمِنٌ فَأُولَئِكَ كَانَ سَعۡيُهُم مَّشۡكُورًا (19)

Dan sesiapa yang menghendaki akhirat dan berusaha mengerjakan amal-amal yang baik untuk akhirat dengan usaha yang layak baginya, sedang dia beriman, maka mereka yang demikian keadaannya, diberi pahala akan amal usahanya.

كُلاًّ نُّمِدُّ هَؤُلاء وَهَؤُلاء مِنۡ عَطَاء رَبِّكَ وَمَا كَانَ عَطَاء رَبِّكَ مَحۡظُورًا (20)

Tiap-tiap golongan dari keduanya, golongan dunia dan golongan akhirat Kami hulurkan kepada mereka dari pemberian Tuhanmu (wahai Muhammad) dan tiadalah pemberian Tuhanmu itu tersekat (dari sesiapapun).

انظُرۡ كَيۡفَ فَضَّلۡنَا بَعۡضَهُمۡ عَلَي بَعۡضٍ وَلَلآخِرَةُ أَكۡبَرُ دَرَجَاتٍ وَأَكۡبَرُ تَفۡضِيلاً (21)

Lihatlah bagaimana Kami lebihkan sebahagian dari mereka atas sebahagian yang lain (dalam rezeki pemberian Kami itu) dan sesungguhnya pemberian di akhirat lebih besar tingkatan-tingkatan perbezaannya dan lebih besar tambahan-tambahan kelebihannya.

لاَّ تَجۡعَل مَعَ اللّهِ إِلَهًا آخَرَ فَتَقۡعُدَ مَذۡمُومًا مَّخۡذُولاً (22)

Janganlah engkau adakan tuhan yang lain bersama Allah (dalam ibadatmu), kerana akibatnya engkau akan tinggal dalam keadaan tercela dan kecewa dari mendapat pertolongan.

وَقَضَي رَبُّكَ أَلاَّ تَعۡبُدُوا۟ إِلاَّ إِيَّاهُ وَبِالۡوَالِدَيۡنِ إِحۡسَانًا إِمَّا يَبۡلُغَنَّ عِندَكَ الۡكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوۡ كِلاَهُمَا فَلاَ تَقُل لَّهُمَآ أُفٍّ وَلاَ تَنۡهَرۡهُمَا وَقُل لَّهُمَا قَوۡلاً كَرِيمًا (23)

Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadaNya semata-mata dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. Jika salah seorang dari keduanya atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan "Ha" dan janganlah engkau menengking menyergah mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun).

وَاخۡفِضۡ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحۡمَةِ وَقُل رَّبِّ ارۡحَمۡهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا (24)

Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil.

رَّبُّكُمۡ أَعۡلَمُ بِمَا فِي نُفُوسِكُمۡ إِن تَكُونُوا۟ صَالِحِينَ فَإِنَّهُ كَانَ لِلأَوَّابِينَ غَفُورًا (25)

Tuhan kamu lebih mengetahui akan apa yang ada pada hati kamu; kalaulah kamu orang-orang yang bertujuan baik mematuhi perintahNya, maka sesungguhnya dia adalah Maha Pengampun bagi orang-orang yang bertaubat.

وَآتِ ذَا الۡقُرۡبَي حَقَّهُ وَالۡمِسۡكِينَ وَابۡنَ السَّبِيلِ وَلاَ تُبَذِّرۡ تَبۡذِيرًا (26)

Dan berikanlah kepada kerabatmu dan orang miskin serta orang musafir akan haknya masing-masing dan janganlah engkau membelanjakan hartamu dengan boros yang melampau.

إِنَّ الۡمُبَذِّرِينَ كَانُوا۟ إِخۡوَانَ الشَّيَاطِينِ وَكَانَ الشَّيۡطَانُ لِرَبِّهِ كَفُورًا (27)

Sesungguhnya orang-orang yang boros itu adalah saudara-saudara Syaitan, sedang Syaitan itu pula adalah makhluk yang sangat kufur kepada Tuhannya.

وَإِمَّا تُعۡرِضَنَّ عَنۡهُمُ ابۡتِغَاء رَحۡمَةٍ مِّن رَّبِّكَ تَرۡجُوهَا فَقُل لَّهُمۡ قَوۡلاً مَّيۡسُورًا (28)

Dan jika engkau terpaksa berpaling tidak melayani mereka, kerana menunggu rezeki dari Tuhanmu yang engkau harapkan, maka katakanlah kepada mereka kata-kata yang menyenangkan hati.

وَلاَ تَجۡعَلۡ يَدَكَ مَغۡلُولَةً إِلَي عُنُقِكَ وَلاَ تَبۡسُطۡهَا كُلَّ الۡبَسۡطِ فَتَقۡعُدَ مَلُومًا مَّحۡسُورًا (29)

Dan janganlah engkau jadikan tanganmu terbelenggu di lehermu dan janganlah pula engkau menghulurkannya dengan sehabis-habisnya, kerana akibatnya akan tinggallah engkau dengan keadaan yang tercela serta kering keputusan.

إِنَّ رَبَّكَ يَبۡسُطُ الرِّزۡقَ لِمَن يَشَاء وَيَقۡدِرُ إِنَّهُ كَانَ بِعِبَادِهِ خَبِيرًا بَصِيرًا (30)

Sesungguhnya Tuhanmu lah yang meluaskan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya) dan Dia juga yang menyempitkannya (menurut yang demikian). Sesungguhnya Dia Maha Mendalam pengetahuanNya, lagi Maha Melihat akan hamba-hambaNya.

وَلاَ تَقۡتُلُوا۟ أَوۡلادَكُمۡ خَشۡيَةَ إِمۡلاقٍ نَّحۡنُ نَرۡزُقُهُمۡ وَإِيَّاكُم إنَّ قَتۡلَهُمۡ كَانَ خِطۡءًا كَبِيرًا (31)

Dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu kerana takutkan kepapaan; Kamilah yang memberi rezeki kepada mereka dan kepada kamu. Sesungguhnya perbuatan membunuh mereka adalah satu kesalahan yang besar.

وَلاَ تَقۡرَبُوا۟ الزِّنَي إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاء سَبِيلاً (32)

Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (yang membawa kerosakan).

وَلاَ تَقۡتُلُوا۟ النَّفۡسَ الَّتِي حَرَّمَ اللّهُ إِلاَّ بِالحَقِّ وَمَن قُتِلَ مَظۡلُومًا فَقَدۡ جَعَلۡنَا لِوَلِيِّهِ سُلۡطَانًا فَلاَ يُسۡرِف فِّي الۡقَتۡلِ إِنَّهُ كَانَ مَنۡصُورًا (33)

Dan janganlah kamu membunuh diri seseorang manusia yang diharamkan oleh Allah membunuhnya kecuali dengan alasan yang benar dan sesiapa yang dibunuh secara zalim, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan warisannya berkuasa menuntut balas. Dalam pada itu, janganlah dia melampau dalam menuntut balas bunuh itu, kerana sesungguhnya dia adalah mendapat sepenuh-penuh pertolongan (menurut hukum Syarak).

وَلاَ تَقۡرَبُوا۟ مَالَ الۡيَتِيمِ إِلاَّ بِالَّتِي هِيَ أَحۡسَنُ حَتَّي يَبۡلُغَ أَشُدَّهُ وَأَوۡفُوا۟ بِالۡعَهۡدِ إِنَّ الۡعَهۡدَ كَانَ مَسۡؤُولاً (34)

Dan janganlah kamu menghampiri harta anak yatim melainkan dengan cara yang baik (untuk mengawal dan mengembangkannya), sehingga dia baligh (dewasa, serta layak mengurus hartanya dengan sendiri) dan sempurnakanlah perjanjian (dengan Allah dan dengan manusia), sesungguhnya perjanjian itu akan ditanya.

وَأَوۡفُوا الۡكَيۡلَ إِذا كِلۡتُمۡ وَزِنُوا۟ بِالقِسۡطَاسِ الۡمُسۡتَقِيمِ ذَلِكَ خَيۡرٌ وَأَحۡسَنُ تَأۡوِيلاً (35)

Dan sempurnakanlah sukatan apabila kamu menyukat dan timbanglah dengan timbangan yang adil. Yang demikian itu baik (kesannya bagi kamu di dunia) dan sebaik baik kesudahan (yang mendatangkan pahala di akhirat kelak).

وَلاَ تَقۡفُ مَا لَيۡسَ لَكَ بِهِ عِلۡمٌ إِنَّ السَّمۡعَ وَالۡبَصَرَ وَالۡفُؤَادَ كُلُّ أُولئِكَ كَانَ عَنۡهُ مَسۡؤُولاً (36)

Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya.

وَلاَ تَمۡشِ فِي الأَرۡضِ مَرَحًا إِنَّكَ لَن تَخۡرِقَ الأَرۡضَ وَلَن تَبۡلُغَ الۡجِبَالَ طُولاً (37)

Dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong, kerana sesungguhnya engkau tidak akan dapat menembusi bumi dan engkau tidak akan dapat menyamai setinggi gunung-ganang.

كُلُّ ذَلِكَ كَانَ سَيٍّئُهُ عِنۡدَ رَبِّكَ مَكۡرُوهًا (38)

Tiap-tiap satu perintah itu, menyalahinya adalah kejahatan yang dibenci di sisi Tuhanmu.

ذَلِكَ مِمَّا أَوۡحَي إِلَيۡكَ رَبُّكَ مِنَ الۡحِكۡمَةِ وَلاَ تَجۡعَلۡ مَعَ اللّهِ إِلَهًا آخَرَ فَتُلۡقَي فِي جَهَنَّمَ مَلُومًا مَّدۡحُورًا (39)

Perintah yang demikian itu ialah sebahagian dari hikmat yang telah diwahyukan kepadamu (wahai Muhammad) oleh Tuhanmu dan (ingatlah) janganlah engkau jadikan bersama-sama Allah sesuatu yang lain yang disembah, kerana akibatnya engkau akan dicampakkan ke dalam Neraka Jahanam dengan keadaan tercela dan tersingkir (dari rahmat Allah).

أَفَأَصۡفَاكُمۡ رَبُّكُم بِالۡبَنِينَ وَاتَّخَذَ مِنَ الۡمَلآئِكَةِ إِنَاثًا إِنَّكُمۡ لَتَقُولُونَ قَوۡلاً عَظِيمًا (40)

(Jika demikian wajibnya mengesakan Allah, maka patutkah kamu mendakwa bahawa Tuhan mempunyai anak dan anak itu pula dari jenis yang kamu tidak sukai?). Adakah Tuhan kamu telah memilih anak-anak lelaki untuk kamu dan Dia mengambil untuk diriNya anak-anak perempuan dari kalangan malaikat? Sesungguhnya kamu adalah memperkatakan dusta yang amat besar.

وَلَقَدۡ صَرَّفۡنَا فِي هَذَا الۡقُرۡآنِ لِيَذَّكَّرُوا۟ وَمَا يَزِيدُهُمۡ إِلاَّ نُفُورًا (41)

Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan jalan-jalan menetapkan iktiqad dan tauhid dengan berbagai cara di dalam Al-Quran ini supaya mereka beringat (memahami dan mematuhi kebenaran); dalam pada itu, penerangan yang berbagai cara itu tidak menjadikan mereka melainkan bertambah liar

قُل لَّوۡ كَانَ مَعَهُ آلِهَةٌ كَمَا يَقُولُونَ إِذًا لاَّبۡتَغَوۡا۟ إِلَي ذِي الۡعَرۡشِ سَبِيلاً (42)

Katakanlah (wahai Muhammad): Kalaulah ada tuhan-tuhan yang lain bersama-sama Allah, sebagaimana yang mereka katakan itu, tentulah tuhan-tuhan itu akan mencari jalan kepada Allah yang mempunyai Arasy (dan kekuasaan yang mutlak).

سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَي عَمَّا يَقُولُونَ عُلُوًّا كَبِيرًا (43)

Maha Sucilah Allah dan tertinggilah Dia setinggi-tingginya, jauh dari apa yang mereka katakan itu.

تُسَبِّحُ لَهُ السَّمَاوَاتُ السَّبۡعُ وَالأَرۡضُ وَمَن فِيهِنَّ وَإِن مِّن شَيۡءٍ إِلاَّ يُسَبِّحُ بِحَمۡدَهِ وَلَكِن لاَّ تَفۡقَهُونَ تَسۡبِيحَهُمۡ إِنَّهُ كَانَ حَلِيمًا غَفُورًا (44)

Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun.

وَإِذَا قَرَأۡتَ الۡقُرآنَ جَعَلۡنَا بَيۡنَكَ وَبَيۡنَ الَّذِينَ لاَ يُؤۡمِنُونَ بِالآخِرَةِ حِجَابًا مَّسۡتُورًا (45)

Dan apabila engkau membaca Al-Quran (wahai Muhammad), Kami jadikan perasaan ingkar dan hasad dengki orang-orang yang tidak beriman kepada hari akhirat itu sebagai dinding yang tidak dapat dilihat, yang menyekat mereka daripada memahami bacaanmu.

وَجَعَلۡنَا عَلَي قُلُوبِهِمۡ أَكِنَّةً أَن يَفۡقَهُوهُ وَفِي آذَانِهِمۡ وَقۡرًا وَإِذَا ذَكَرۡتَ رَبَّكَ فِي الۡقُرۡآنِ وَحۡدَهُ وَلَّوۡا۟ عَلَي أَدۡبَارِهِمۡ نُفُورًا (46)

Dan Kami jadikan (perasaan itu sebagai) tutupan yang berlapis-lapis atas hati mereka, juga sebagai penyumbat pada telinga mereka, yang menghalang mereka dari memahami dan mendengar kebenaran Al-Quran dan sebab itulah apabila engkau menyebut nama Tuhanmu sahaja di dalam Al-Quran, mereka berpaling undur melarikan diri.

نَّحۡنُ أَعۡلَمُ بِمَا يَسۡتَمِعُونَ بِهِ إِذۡ يَسۡتَمِعُونَ إِلَيۡكَ وَإِذۡ هُمۡ نَجۡوَي إِذۡ يَقُولُ الظَّالِمُونَ إِن تَتَّبِعُونَ إِلاَّ رَجُلاً مَّسۡحُورًا (47)

Kami lebih mengetahui akan tujuan mereka mendengar Al-Quran semasa mereka mendengar bacaanmu (wahai Muhammad) dan semasa mereka berbisik-bisik iaitu ketika orang-orang yang zalim itu berkata (sesama sendiri): Kamu tidak menurut melainkan seorang yang kena sihir.

انظُرۡ كَيۡفَ ضَرَبُوا۟ لَكَ الأَمۡثَالَ فَضَلُّوا۟ فَلاَ يَسۡتَطِيعۡونَ سَبِيلاً (48)

Lihatlah (wahai Muhammad) bagaimana mereka menyifatkan engkau dengan yang bukan-bukan, maka dengan sebab itu mereka sesat, sehingga mereka tidak dapat mencari jalan kebenaran.

وَقَالُوا۟ أَئِذَا كُنَّا عِظَامًا وَرُفَاتًا أَإِنَّا لَمَبۡعُوثُونَ خَلۡقًا جَدِيدًا (49)

Dan mereka berkata: Adakah sesudah kita menjadi tulang dan benda yang reput, adakah kita akan dibangkitkan semula dengan kejadian yang baru?

قُل كُونُوا۟ حِجَارَةً أَوۡ حَدِيدًا (50)

Katakanlah (wahai Muhammad): Jadilah kamu batu atau besi

أَوۡ خَلۡقًا مِّمَّا يَكۡبُرُ فِي صُدُورِكُمۡ فَسَيَقُولُونَ مَن يُعِيدُنَا قُلِ الَّذِي فَطَرَكُمۡ أَوَّلَ مَرَّةٍ فَسَيُنۡغِضُونَ إِلَيۡكَ رُؤُوسَهُمۡ وَيَقُولُونَ مَتَي هُوَ قُلۡ عَسَي أَن يَكُونَ قَرِيبًا (51)

Atau lain-lain makhluk yang terlintas di hati kamu sukar hidupnya, (maka Allah berkuasa menghidupkannya)! Mereka pula akan bertanya: Siapakah yang akan mengembalikan kita hidup semula? Katakanlah: Ialah Allah yang menjadikan kamu pada mulanya! Maka mereka akan menganggukkan kepala mereka kepadamu sambil bertanya secara mengejek: Bila berlakunya? Katakanlah: Dipercayai akan berlaku tidak lama lagi!

يَوۡمَ يَدۡعُوكُمۡ فَتَسۡتَجِيبُونَ بِحَمۡدِهِ وَتَظُنُّونَ إِن لَّبِثۡتُمۡ إِلاَّ قَلِيلاً (52)

(Ingatlah akan) hari Dia menyeru kamu lalu kamu menyahut sambil memuji kekuasaanNya, dan kamu menyangka, bahawa kamu tinggal (dalam kubur) hanya sebentar.

وَقُل لِّعِبَادِي يَقُولُوا۟ الَّتِي هِيَ أَحۡسَنُ إِنَّ الشَّيۡطَانَ يَنزَغُ بَيۡنَهُمۡ إِنَّ الشَّيۡطَانَ كَانَ لِلإِنۡسَانِ عَدُوًّا مُّبِينًا (53)

Dan katakanlah (wahai Muhammad) kepada hamba-hambaKu (yang beriman), supaya mereka berkata dengan kata-kata yang amat baik (kepada orang-orang yang menentang kebenaran); sesungguhnya Syaitan itu sentiasa menghasut di antara mereka (yang mukmin dan yang menentang); sesungguhnya Syaitan itu adalah musuh yang amat nyata bagi manusia.

رَّبُّكُمۡ أَعۡلَمُ بِكُمۡ إِن يَشَأۡ يَرۡحَمۡكُمۡ أَوۡ إِن يَشَأۡ يُعَذِّبۡكُمۡ وَمَا أَرۡسَلۡنَاكَ عَلَيۡهِمۡ وَكِيلاً (54)

Tuhan kamu lebih mengetahui akan keadaan kamu; jika Dia kehendaki, Dia akan memberi rahmat kepada kamu; atau jika Dia kehendaki, Dia akan menyeksa kamu dan Kami tidak mengutusmu kepada mereka (wahai Muhammad), sebagai wakil yang menguasai urusan mereka.

وَرَبُّكَ أَعۡلَمُ بِمَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالأَرۡضِ وَلَقَدۡ فَضَّلۡنَا بَعۡضَ النَّبِيِّينَ عَلَي بَعۡضٍ وَآتَيۡنَا دَاوُودَ زَبُورًا (55)

Dan Tuhanmu (wahai Muhammad) lebih mengetahui akan sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi dan sesungguhnya Kami telah melebihkan setengah Nabi-nabi atas setengahnya yang lain dan Kami telah memberikan Kitab Zabur kepada Nabi Daud.

قُلِ ادۡعُوا۟ الَّذِينَ زَعَمۡتُم مِّن دُونِهِ فَلاَ يَمۡلِكُونَ كَشۡفَ الضُّرِّ عَنكُمۡ وَلاَ تَحۡوِيلاً (56)

Katakanlah (wahai Muhammad kepada kaum musyrik): Serukanlah orang-orang yang kamu dakwa (boleh memberi pertolongan) selain dari Allah, maka sudah tentu mereka tidak berkuasa menghapuskan bahaya daripada kamu dan tidak dapat memindahkannya.

أُولَئِكَ الَّذِينَ يَدۡعُونَ يَبۡتَغُونَ إِلَي رَبِّهِمُ الۡوَسِيلَةَ أَيُّهُمۡ أَقۡرَبُ وَيَرۡجُونَ رَحۡمَتَهُ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُ إِنَّ عَذَابَ رَبِّكَ كَانَ مَحۡذُورًا (57)

Orang-orang yang mereka seru itu, masing-masing mencari jalan mendampingkan diri kepada Tuhannya (dengan berbuat ibadat), sekali pun orang yang lebih dekat kepada Tuhannya, serta mereka pula mengharapkan rahmatNya dan gerun takut akan azabNya; sesungguhnya azab Tuhanmu itu, adalah (perkara yang semestinya) ditakuti.

وَإِن مَّن قَرۡيَةٍ إِلاَّ نَحۡنُ مُهۡلِكُوهَا قَبۡلَ يَوۡمِ الۡقِيَامَةِ أَوۡ مُعَذِّبُوهَا عَذَابًا شَدِيدًا كَانَ ذَلِك فِي الۡكِتَابِ مَسۡطُورًا (58)

Dan tiada sesebuah negeri pun melainkan Kami akan membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami menyeksa penduduknya dengan azab seksa yang berat; yang demikian itu adalah tertulis di dalam Kitab (Luh Mahfuz).

وَمَا مَنَعَنَا أَن نُّرۡسِلَ بِالآيَاتِ إِلاَّ أَن كَذَّبَ بِهَا الأَوَّلُونَ وَآتَيۡنَا ثَمُودَ النَّاقَةَ مُبۡصِرَةً فَظَلَمُوا۟ بِهَا وَمَا نُرۡسِلُ بِالآيَاتِ إِلاَّ تَخۡوِيفًا (59)

Dan tiada yang menghalang Kami dari menghantar turun mukjizat yang mereka minta itu melainkan kerana jenis mukjizat itu telah didustakan oleh kaum-kaum yang telah lalu dan di antaranya Kami telahpun memberikan kepada kaum Thamud unta betina sebagai mukjizat yang menjadi keterangan yang nyata, lalu mereka berlaku zalim kepadanya dan biasanya Kami tidak menghantar turun mukjizat-mukjizat itu melainkan untuk menjadi amaran (bagi kebinasaan orang-orang yang memintanya kalau mereka tidak beriman).

وَإِذۡ قُلۡنَا لَكَ إِنَّ رَبَّكَ أَحَاطَ بِالنَّاسِ وَمَا جَعَلۡنَا الرُّؤيَا الَّتِي أَرَيۡنَاكَ إِلاَّ فِتۡنَةً لِّلنَّاسِ وَالشَّجَرَةَ الۡمَلۡعُونَةَ فِي القُرۡآنِ وَنُخَوِّفُهُمۡ فَمَا يَزِيدُهُمۡ إِلاَّ طُغۡيَانًا كَبِيرًا (60)

Dan (ingatlah) ketika Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), bahawa sesungguhnya Tuhanmu meliputi akan manusia (dengan ilmuNya dan kekuasaanNya) dan tiadalah Kami menjadikan pandangan (pada malam Mikraj) yang telah kami perlihatkan kepadamu melainkan sebagai satu ujian bagi manusia dan (demikian juga Kami jadikan) pokok yang dilaknat di dalam Al-Quran dan Kami beri mereka takut (dengan berbagai-bagai amaran) maka semuanya itu tidak menambahkan mereka melainkan dengan kekufuran yang melampau.

وَإِذۡ قُلۡنَا لِلۡمَلآئِكَةِ اسۡجُدُوا۟ لآدَمَ فَسَجَدُوا۟ إَلاَّ إِبۡلِيسَ قَالَ أَأَسۡجُدُ لِمَنۡ خَلَقۡتَ طِينًا (61)

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami berfirman kepada malaikat: Sujudlah kamu kepada Adam; maka mereka sujudlah melainkan iblis; dia berkata: Patutkah aku sujud kepada (makhluk) yang Engkau jadikan dari tanah (yang di adun)?

قَالَ أَرَأَيۡتَكَ هَذَا الَّذِي كَرَّمۡتَ عَلَيَّ لَئِنۡ أَخَّرۡتَنِ إِلَي يَوۡمِ الۡقِيَامَةِ لأَحۡتَنِكَنَّ ذُرِّيَّتَهُ إَلاَّ قَلِيلاً (62)

Dia berkata lagi: Khabarkanlah kepadaku, inikah orangnya yang Engkau muliakan mengatasiku? Jika Engkau beri tempoh kepadaku hingga hari kiamat, tentulah aku akan memancing menyesatkan zuriat keturunannya, kecuali sedikit (di antaranya).

قَالَ اذۡهَبۡ فَمَن تَبِعَكَ مِنۡهُمۡ فَإِنَّ جَهَنَّمَ جَزَآؤُكُمۡ جَزَاء مَّوۡفُورًا (63)

Allah berfirman (kepada iblis): Pergilah (lakukanlah apa yang engkau rancangkan)! Kemudian siapa yang menurutmu di antara mereka, maka sesungguhnya Neraka Jahanamlah balasan kamu semua, sebagai balasan yang cukup.

وَاسۡتَفۡزِزۡ مَنِ اسۡتَطَعۡتَ مِنۡهُمۡ بِصَوۡتِكَ وَأَجۡلِبۡ عَلَيۡهِم بِخَيۡلِكَ وَرَجِلِكَ وَشَارِكۡهُمۡ فِي الأَمۡوَالِ وَالأَوۡلادِ وَعِدۡهُمۡ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيۡطَانُ إِلاَّ غُرُورًا (64)

Dan desak serta pujuklah sesiapa yang engkau dapat memujuknya dengan suaramu; dan kerahlah penyokong-penyokongmu yang berkuda serta yang berjalan kaki untuk mengalahkan mereka dan turut campurlah dengan mereka dalam menguruskan harta-benda dan anak-anak (mereka) dan janjikanlah mereka (dengan janji-janjimu). Padahal tidak ada yang dijanjikan oleh Syaitan itu melainkan tipu daya semata-mata.

إِنَّ عِبَادِي لَيۡسَ لَكَ عَلَيۡهِمۡ سُلۡطَانٌ وَكَفَي بِرَبِّكَ وَكِيلاً (65)

Sesungguhnya hamba-hambaKu (yang beriman dengan ikhlas), tiadalah engkau (hai iblis) mempunyai sebarang kuasa terhadap mereka (untuk menyesatkannya); cukuplah Tuhanmu (wahai Muhammad) menjadi Pelindung (bagi mereka).

رَّبُّكُمُ الَّذِي يُزۡجِي لَكُمُ الۡفُلۡكَ فِي الۡبَحۡرِ لِتَبۡتَغُوا۟ مِن فَضۡلِهِ إِنَّهُ كَانَ بِكُمۡ رَحِيمًا (66)

Tuhan kamulah yang menjalankan untuk kamu kapal-kapal di laut, supaya kamu dapat mencari rezeki dari limpah kurniaNya; sesungguhnya Dia adalah Maha Mengasihani kepada kamu.

وَإِذَا مَسَّكُمُ الۡضُّرُّ فِي الۡبَحۡرِ ضَلَّ مَن تَدۡعُونَ إِلاَّ إِيَّاهُ فَلَمَّا نَجَّاكُمۡ إِلَي الۡبَرِّ أَعۡرَضۡتُمۡ وَكَانَ الإِنۡسَانُ كَفُورًا (67)

Dan apabila kamu terkena bahaya di laut, (pada saat itu) hilang lenyaplah (dari ingatan kamu) makhluk-makhluk yang kamu seru selain dari Allah; maka apabila Allah selamatkan kamu ke darat, kamu berpaling tadah (tidak mengingatiNya); dan memanglah manusia itu sentiasa kufur (akan nikmat-nikmat Allah).

أَفَأَمِنتُمۡ أَن يَخۡسِفَ بِكُمۡ جَانِبَ الۡبَرِّ أَوۡ يُرۡسِلَ عَلَيۡكُمۡ حَاصِبًا ثُمَّ لاَ تَجِدُوا۟ لَكُمۡ وَكِيلاً (68)

Adakah kamu (sesudah diselamatkan ke darat) merasa aman (dan tidak memikirkan), bahawa Allah akan menggempakan sebahagian dari daratan itu menimbus kamu atau dia akan menghantarkan kepada kamu angin ribut yang menghujani kamu dengan batu; kemudian kamu tidak beroleh sesiapapun yang menjadi pelindung kamu?

أَمۡ أَمِنتُمۡ أَن يُعِيدَكُمۡ فِيهِ تَارَةً أُخۡرَي فَيُرۡسِلَ عَلَيۡكُمۡ قَاصِفا مِّنَ الرِّيحِ فَيُغۡرِقَكُم بِمَا كَفَرۡتُمۡ ثُمَّ لاَ تَجِدُوا۟ لَكُمۡ عَلَيۡنَا بِهِ تَبِيعًا (69)

Atau adakah kamu merasa aman (dan tidak memikirkan) bahawa Allah akan mengembalikan kamu sekali lagi ke laut, kemudian Dia menghantarkan kepada kamu angin ribut yang memecah belahkan segala yang dirempuhnya, lalu Dia mengaramkan kamu dengan sebab kekufuran kamu; kemudian kamu tidak beroleh sesiapapun yang boleh menuntut bela tentang itu terhadap Kami?

وَلَقَدۡ كَرَّمۡنَا بَنِي آدَمَ وَحَمَلۡنَاهُمۡ فِي الۡبَرِّ وَالۡبَحۡرِ وَرَزَقۡنَاهُم مِّنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلۡنَاهُمۡ عَلَي كَثِيرٍ مِّمَّنۡ خَلَقۡنَا تَفۡضِيلاً (70)

Dan sesungguhnya Kami telah memuliakan anak-anak Adam dan Kami telah beri mereka menggunakan berbagai-bagai kenderaan di darat dan di laut dan Kami telah memberikan rezeki kepada mereka dari benda-benda yang baik-baik serta Kami telah lebihkan mereka dengan selebih-lebihnya atas banyak makhluk-makhluk yang telah Kami ciptakan.

يَوۡمَ نَدۡعُو كُلَّ أُنَاسٍ بِإِمَامِهِمۡ فَمَنۡ أُوتِيَ كِتَابَهُ بِيَمِينِهِ فَأُوۡلَئِكَ يَقۡرَؤُونَ كِتَابَهُمۡ وَلاَ يُظۡلَمُونَ فَتِيلاً (71)

(Ingatlah) hari Kami menyeru tiap-tiap kumpulan manusia dengan nama imamnya; kemudian sesiapa diberikan Kitabnya di tangan kanannya, maka mereka itu akan membacanya (dengan sukacita) dan mereka tidak dikurangkan (pahala amal-amalnya yang baik) sedikitpun.

وَمَن كَانَ فِي هَذِهِ أَعۡمَي فَهُوَ فِي الآخِرَةِ أَعۡمَي وَأَضَلُّ سَبِيلاً (72)

Dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (mata hatinya) maka dia juga buta di akhirat dan lebih sesat lagi jalannya.

وَإِن كَادُوا۟ لَيَفۡتِنُونَكَ عَنِ الَّذِي أَوۡحَيۡنَا إِلَيۡكَ لِتفۡتَرِيَ عَلَيۡنَا غَيۡرَهُ وَإِذًا لاَّتَّخَذُوكَ خَلِيلاً (73)

Dan sesungguhnya nyaris-nyaris mereka dapat memesongkanmu (wahai Muhammad) dari apa yang Kami telah wahyukan kepadamu, supaya engkau ada-adakan atas nama Kami perkara yang lainnya dan (kalau engkau melakukan yang demikian) barulah mereka menjadikan engkau sahabat karibnya.

وَلَوۡلاَ أَن ثَبَّتۡنَاكَ لَقَدۡ كِدتَّ تَرۡكَنُ إِلَيۡهِمۡ شَيۡئًا قَلِيلاً (74)

Dan kalaulah tidak Kami menetapkan engkau (berpegang teguh kepada kebenaran), tentulah engkau sudah mendekati dengan menyetujui sedikit kepada kehendak mereka.

إِذاً لَّأَذَقۡنَاكَ ضِعۡفَ الۡحَيَاةِ وَضِعۡفَ الۡمَمَاتِ ثُمَّ لاَ تَجِدُ لَكَ عَلَيۡنَا نَصِيرًا (75)

Jika (engkau melakukan yang) demikian, tentulah Kami akan merasakanmu kesengsaraan yang berganda semasa hidup dan kesengsaraan yang berganda juga semasa mati; kemudian engkau tidak beroleh seseorang penolong pun terhadap hukuman Kami.

وَإِن كَادُوا۟ لَيَسۡتَفِزُّونَكَ مِنَ الأَرۡضِ لِيُخۡرِجوكَ مِنۡهَا وَإِذًا لاَّ يَلۡبَثُونَ خِلافَكَ إِلاَّ قَلِيلاً (76)

Dan sesungguhnya mereka hampir-hampir berjaya mengganggumu daripada tinggal aman di bumi (Mekah) dengan tujuan mereka dapat mengusirmu dari negeri itu; dan jika berlaku demikian, maka mereka tidak akan tinggal di situ sesudahmu melainkan sedikit masa sahaja.

سُنَّةَ مَن قَدۡ أَرۡسَلۡنَا قَبۡلَكَ مِن رُّسُلِنَا وَلاَ تَجِدُ لِسُنَّتِنَا تَحۡوِيلاً (77)

(Demikianlah) peraturan (Kami yang tetap mengenai) orang-orang yang telah Kami utuskan sebelummu dari Rasul-rasul Kami dan engkau tidak akan dapati sebarang perubahan bagi peraturan Kami yang tetap itu.

أَقِمِ الصَّلاَةَ لِدُلُوكِ الشَّمۡسِ إِلَي غَسَقِ اللَّيۡلِ وَقُرۡآنَ الۡفَجۡرِ إِنَّ قُرۡآنَ الۡفَجۡرِ كَانَ مَشۡهُودًا (78)

Dirikanlah olehmu sembahyang ketika gelincir matahari hingga waktu gelap malam, dan (dirikanlah) sembahyang Subuh sesungguhnya sembahyang Subuh itu adalah disaksikan (keistimewaannya).

وَمِنَ اللَّيۡلِ فَتَهَجَّدۡ بِهِ نَافِلَةً لَّكَ عَسَي أَن يَبۡعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَّحۡمُودًا (79)

Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah sembahyang tahajud padanya, sebagai sembahyang tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji.

وَقُل رَّبِّ أَدۡخِلۡنِي مُدۡخَلَ صِدۡقٍ وَأَخۡرِجۡنِي مُخۡرَجَ صِدۡقٍ وَاجۡعَل لِّي مِن لَّدُنكَ سُلۡطَانًا نَّصِيرًا (80)

Dan pohonkanlah (wahai Muhammad, dengan berdoa): Wahai Tuhanku! Masukkanlah daku ke dalam urusan agamaku dengan kemasukan yang benar lagi mulia, serta keluarkanlah daku daripadanya dengan cara keluar yang benar lagi mulia dan berikanlah kepadaku dari sisiMu hujah keterangan serta kekuasaan yang menolongku,

وَقُلۡ جَاء الۡحَقُّ وَزَهَقَ الۡبَاطِلُ إِنَّ الۡبَاطِلَ كَانَ زَهُوقًا (81)

Dan katakanlah: Telah datang kebenaran (Islam) dan hilang lenyaplah perkara yang salah (kufur dan syirik); sesungguhnya yang salah itu sememangnya satu perkara yang tetap lenyap

وَنُنَزِّلُ مِنَ الۡقُرۡآنِ مَا هُوَ شِفَاء وَرَحۡمَةٌ لِّلۡمُؤۡمِنِينَ وَلاَ يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إَلاَّ خَسَارًا (82)

Dan Kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran Ayat-ayat Suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman kepadanya dan (sebaliknya) Al-Quran tidak menambahkan orang-orang yang zalim (disebabkan keingkaran mereka) melainkan kerugian jua.

وَإِذَآ أَنۡعَمۡنَا عَلَي الإِنسَانِ أَعۡرَضَ وَنَأَي بِجَانِبِهِ وَإِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ كَانَ يَؤُوسًا (83)

Dan apabila Kami kurniakan nikmat kepada manusia, berpalinglah dia serta menjauhkan diri (dari bersyukur) dan apabila dia merasai kesusahan, jadilah dia berputus asa.

قُلۡ كُلٌّ يَعۡمَلُ عَلَي شَاكِلَتِهِ فَرَبُّكُمۡ أَعۡلَمُ بِمَنۡ هُوَ أَهۡدَي سَبِيلاً (84)

Katakanlah (wahai Muhammad): Tiap-tiap seorang beramal menurut pembawaan jiwanya sendiri; maka Tuhan kamu lebih mengetahui siapakah (di antara kamu) yang lebih betul jalannya.

وَيَسۡأَلُونَكَ عَنِ الرُّوحِ قُلِ الرُّوحُ مِنۡ أَمۡرِ رَبِّي وَمَا أُوتِيتُم مِّن الۡعِلۡمِ إِلاَّ قَلِيلاً (85)

Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakan: Roh itu dari perkara urusan Tuhanku dan kamu tidak diberikan ilmu pengetahuan melainkan sedikit sahaja.

وَلَئِن شِئۡنَا لَنَذۡهَبَنَّ بِالَّذِي أَوۡحَيۡنَا إِلَيۡكَ ثُمَّ لاَ تَجِدُ لَكَ بِهِ عَلَيۡنَا وَكِيلاً (86)

Dan sesungguhnya jika Kami kehendaki, tentulah Kami akan hapuskan apa yang Kami telah wahyukan kepadamu, kemudian engkau tidak akan beroleh sebarang pembela terhadap Kami untuk mengembalikannya.

إِلاَّ رَحۡمَةً مِّن رَّبِّكَ إِنَّ فَضۡلَهُ كَانَ عَلَيۡكَ كَبِيرًا (87)

(Tetapi kekalnya Al-Quran itu) hanyalah sebagai rahmat dari Tuhanmu; sesungguhnya limpah kurnianya kepadamu (wahai Muhammad) amatlah besar.

قُل لَّئِنِ اجۡتَمَعَتِ الإِنسُ وَالۡجِنُّ عَلَي أَن يَأۡتُوا۟ بِمِثۡلِ هَذَا الۡقُرۡآنِ لاَ يَأۡتُونَ بِمِثۡلِهِ وَلَوۡ كَانَ بَعۡضُهُمۡ لِبَعۡضٍ ظَهِيرًا (88)

Katakanlah (wahai Muhammad): Sesungguhnya jika sekalian manusia dan jin berhimpun dengan tujuan hendak membuat dan mendatangkan sebanding dengan Al-Quran ini, mereka tidak akan dapat membuat dan mendatangkan yang sebanding dengannya, walaupun mereka bantu-membantu sesama sendiri.

وَلَقَدۡ صَرَّفۡنَا لِلنَّاسِ فِي هَذَا الۡقُرۡآنِ مِن كُلِّ مَثَلٍ فَأَبَي أَكۡثَرُ النَّاسِ إِلاَّ كُفُورًا (89)

Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan berulang-ulang kepada manusia, di dalam Al-Quran ini, dengan berbagai-bagai contoh perbandingan (yang mendatangkan iktibar); dalam pada itu, kebanyakan manusia tidak mahu menerima selain dari kekufuran.

وَقَالُوا۟ لَن نُّؤۡمِنَ لَكَ حَتَّي تَفۡجُرَ لَنَا مِنَ الأَرۡضِ يَنبُوعًا (90)

Dan mereka berkata: Kami tidak sekali-kali akan beriman kepadamu (wahai Muhammad), sehingga engkau memancarkan mata air dari bumi, bagi Kami.

أَوۡ تَكُونَ لَكَ جَنَّةٌ مِّن نَّخِيلٍ وَعِنَبٍ فَتُفَجِّرَ الأَنۡهَارَ خِلالَهَا تَفۡجِيرًا (91)

Atau (sehingga) engkau mempunyai kebun dari pohon-pohon tamar dan anggur, kemudian engkau mengalirkan sungai-sungai dari celah-celahnya dengan aliran yang terpancar terus-menerus.

أَوۡ تُسۡقِطَ السَّمَاء كَمَا زَعَمۡتَ عَلَيۡنَا كِسَفًا أَوۡ تَأۡتِيَ بِاللّهِ وَالۡمَلآئِكَةِ قَبِيلاً (92)

Atau (sehingga) engkau gugurkan langit berkeping-keping atas kami, sebagaimana yang engkau katakan (akan berlaku); atau (sehingga) engkau bawakan Allah dan malaikat untuk kami menyaksikannya.

أَوۡ يَكُونَ لَكَ بَيۡتٌ مِّن زُخۡرُفٍ أَوۡ تَرۡقَي فِي السَّمَاء وَلَن نُّؤۡمِنَ لِرُقِيِّكَ حَتَّي تُنَزِّلَ عَلَيۡنَا كِتَابًا نَّقۡرَؤُهُ قُلۡ سُبۡحَانَ رَبِّي هَلۡ كُنتُ إَلاَّ بَشَرًا رَّسُولاً (93)

Atau (sehingga) engkau mempunyai sebuah rumah terhias dari emas; atau (sehingga) engkau naik ke langit dan kami tidak sekali-kali akan percaya tentang kenaikanmu ke langit sebelum engkau turunkan kepada kami sebuah kitab yang dapat kami membacanya. Katakanlah (wahai Muhammad): Maha Suci Tuhanku! Bukankah aku ini hanya seorang manusia yang menjadi Rasul?.

وَمَا مَنَعَ النَّاسَ أَن يُؤۡمِنُوا۟ إِذۡ جَاءهُمُ الۡهُدَي إِلاَّ أَن قَالُوا۟ أَبَعَثَ اللّهُ بَشَرًا رَّسُولاً (94)

Dan tiadalah yang menghalang orang-orang musyrik itu dari beriman ketika datang kepada mereka hidayat petunjuk, melainkan (keingkaran mereka tentang manusia menjadi Rasul, sehingga) mereka berkata dengan hairan: Patutkah Allah mengutus seorang manusia menjadi Rasul?

قُل لَّوۡ كَانَ فِي الأَرۡضِ مَلآئِكَةٌ يَمۡشُونَ مُطۡمَئِنِّينَ لَنَزَّلۡنَا عَلَيۡهِم مِّنَ السَّمَاء مَلَكًا رَّسُولاً (95)

Katakanlah (wahai Muhammad): Kalau ada di bumi, malaikat yang berjalan serta tinggal mendiaminya, tentulah kami akan turunkan kepada mereka dari langit, malaikat yang menjadi rasul.

قُلۡ كَفَي بِاللّهِ شَهِيدًا بَيۡنِي وَبَيۡنَكُمۡ إِنَّهُ كَانَ بِعِبَادِهِ خَبِيرًا بَصِيرًا (96)

Katakanlah lagi: Cukuplah Allah menjadi saksi antaraku dengan kamu; sesungguhnya adalah Dia Amat Mendalam pengetahuanNya, lagi Amat Melihat akan keadaan hamba-hambaNya.

وَمَن يَهۡدِ اللّهُ فَهُوَ الۡمُهۡتَدِ وَمَن يُضۡلِلۡ فَلَن تَجِدَ لَهُمۡ أَوۡلِيَاء مِن دُونِهِ وَنَحۡشُرُهُمۡ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ عَلَي وُجُوهِهِمۡ عُمۡيًا وَبُكۡمًا وَصُمًّا مَّأۡوَاهُمۡ جَهَنَّمُ كُلَّمَا خَبَتۡ زِدۡنَاهُمۡ سَعِيرًا (97)

Dan sesiapa yang diberi hidayat petunjuk oleh Allah maka dialah yang sebenar-benarnya berjaya mencapai kebahagiaan dan sesiapa yang disesatkanNya maka engkau tidak sekali-kali akan mendapati bagi mereka, penolong-penolong yang lain daripadaNya. Dan Kami akan himpunkan mereka pada hari kiamat (dengan menyeret mereka masing-masing) atas mukanya, dalam keadaan buta, bisu dan pekak; tempat kediaman mereka: Neraka Jahanam; tiap-tiap kali malap julangan apinya, Kami tambahi mereka dengan api yang menjulang-julang

ذَلِكَ جَزَآؤُهُم بِأَنَّهُمۡ كَفَرُوا۟ بِآيَاتِنَا وَقَالُوا۟ أَئِذَا كُنَّا عِظَامًا وَرُفَاتًا أَإِنَّا لَمَبۡعُوثُونَ خَلۡقًا جَدِيدًا (98)

Balasan mereka yang sedemikian, ialah kerana mereka kufur ingkarkan ayat-ayat Kami dan mereka berkata: Adakah sesudah Kami menjadi tulang dan benda yang reput, adakah Kami akan dibangkitkan semula dalam kejadian yang baru?

أَوَلَمۡ يَرَوۡا۟ أَنَّ اللّهَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالأَرۡضَ قَادِرٌ عَلَي أَن يَخۡلُقَ مِثۡلَهُمۡ وَجَعَلَ لَهُمۡ أَجَلاً لاَّ رَيۡبَ فِيهِ فَأَبَي الظَّالِمُونَ إَلاَّ كُفُورًا (99)

Tidakkah mereka mahu memikirkan dan meyakini bahawa Allah yang menciptakan langit dan bumi, berkuasa menciptakan orang-orang yang seperti mereka (dalam bentuk yang baru), padahal Dia telahpun menentukan bagi mereka tempoh yang tidak ada syak padanya?. Dalam pada itu, orang-orang yang zalim enggan menerima melainkan kekufuran.

قُل لَّوۡ أَنتُمۡ تَمۡلِكُونَ خَزَآئِنَ رَحۡمَةِ رَبِّي إِذًا لَّأَمۡسَكۡتُمۡ خَشۡيَةَ الإِنفَاقِ وَكَانَ الإنسَانُ قَتُورًا (100)

Katakanlah (wahai Muhammad): Jika kamu memiliki perbendaharaan rahmat Tuhanku pada ketika itu tentulah kamu akan berlaku bakhil kedekut kerana takut kehabisan; dan sememangnya manusia itu bertabiat bakhil kedekut.

وَلَقَدۡ آتَيۡنَا مُوسَي تِسۡعَ آيَاتٍ بَيِّنَاتٍ فَاسۡأَلۡ بَنِي إِسۡرَائِيلَ إِذۡ جَاءهُمۡ فَقَالَ لَهُ فِرۡعَونُ إِنِّي لَأَظُنُّكَ يَا مُوسَي مَسۡحُورًا (101)

Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepada Nabi Musa sembilan mukjizat yang jelas nyata (membuktikan kebenarannya); maka bertanyalah (wahai Muhammad) kepada Bani Israil (tentang itu): Ketika Nabi Musa datang kepada Firaun dan kaumnya (serta menunjukkan mukjizatnya), lalu berkatalah Firaun kepadanya: Sesungguhnya aku fikir, engkau ini wahai Musa, seorang yang terkena sihir

قَالَ لَقَدۡ عَلِمۡتَ مَا أَنزَلَ هَؤُلاء إِلاَّ رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَالأَرۡضِ بَصَآئِرَ وَإِنِّي لَأَظُنُّكَ يَا فِرۡعَونُ مَثۡبُورًا (102)

Nabi Musa menjawab: Sebenarnya engkau (hai Firaun) telah pun mengetahui: Tiadalah yang menurunkan mukjizat-mukjizat ini melainkan Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi, sebagai bukti-bukti yang menerangkan kebenaran dan sebenarnya aku fikir, engkau hai Firaun, akan binasa.

فَأَرَادَ أَن يَسۡتَفِزَّهُم مِّنَ الأَرۡضِ فَأَغۡرَقۡنَاهُ وَمَن مَّعَهُ جَمِيعًا (103)

Maka Firaun pun berkira hendak mengusir mereka dari bumi (Mesir) lalu Kami tenggelamkan dia bersama-sama pengikut-pengikutnya seluruhnya.

وَقُلۡنَا مِن بَعۡدِهِ لِبَنِي إِسۡرَائِيلَ اسۡكُنُوا۟ الأَرۡضَ فَإِذَا جَاء وَعۡدُ الآخِرَةِ جِئۡنَا بِكُمۡ لَفِيفًا (104)

Dan Kami katakan kepada Bani Israil, sesudah Firaun (dibinasakan): Tinggallah kamu di negeri itu kemudian apabila datang tempoh hari akhirat, Kami datangkan kamu (ke Padang Mahsyar) dengan bercampur-aduk.

وَبِالۡحَقِّ أَنزَلۡنَاهُ وَبِالۡحَقِّ نَزَلَ وَمَا أَرۡسَلۡنَاكَ إِلاَّ مُبَشِّرًا وَنَذِيرًا (105)

Dan dengan cara yang sungguh layak serta berhikmat Kami turunkan Al-Quran dan dengan meliputi segala kebenaran ia diturunkan dan tiadalah Kami mengutusmu (wahai Muhammad) melainkan sebagai pembawa berita gembira (bagi orang-orang yang beriman) dan pembawa amaran (kepada orang-orang yang ingkar).

وَقُرۡآناً فَرَقۡنَاهُ لِتَقۡرَأَهُ عَلَي النَّاسِ عَلَي مُكۡثٍ وَنَزَّلۡنَاهُ تَنزِيلاً (106)

Dan Al-Quran itu Kami bahagi-bahagikan supaya engkau membacakannya kepada manusia dengan lambat tenang dan Kami menurunkannya beransur-ansur.

قُلۡ آمِنُوا۟ بِهِ أَوۡ لاَ تُؤۡمِنُوا۟ إِنَّ الَّذِينَ أُوتُوا۟ الۡعِلۡمَ مِن قَبۡلِهِ إِذَا يُتۡلَي عَلَيۡهِمۡ يَخِرُّونَ لِلأَذۡقَانِ سُجَّدًا (107)

Katakanlah (wahai Muhammad kepada orang-orang yang ingkar itu): Samada kamu beriman kepada Al-Quran atau kamu tiada beriman, (tidaklah menjadi hal); kerana sesungguhnya orang-orang yang diberi ilmu sebelum itu apabila dibacakan Al-Quran kepada mereka, mereka segera tunduk sujud (dalam keadaan hiba dan khusyuk);

وَيَقُولُونَ سُبۡحَانَ رَبِّنَا إِن كَانَ وَعۡدُ رَبِّنَا لَمَفۡعُولاً (108)

Serta mereka menegaskan (dalam sujudnya): Maha Suci Tuhan kami! Sesungguhnya janji Tuhan kami tetap terlaksana.

وَيَخِرُّونَ لِلأَذۡقَانِ يَبۡكُونَ وَيَزِيدُهُمۡ خُشُوعًا (109)

Dan mereka segera tunduk sujud itu sambil menangis, sedang Al-Quran menambahkan mereka khusyuk.

قُلِ ادۡعُوا۟ اللّهَ أَوِ ادۡعُوا۟ الرَّحۡمَنَ أَيًّا مَّا تَدۡعُوا۟ فَلَهُ الأَسۡمَاء الۡحُسۡنَي وَلاَ تَجۡهَرۡ بِصَلاَتِكَ وَلاَ تُخَافِتۡ بِهَا وَابۡتَغِ بَيۡنَ ذَلِكَ سَبِيلاً (110)

Katakanlah (wahai Muhammad): Serulah nama "Allah" atau nama "Ar-Rahman", yang mana sahaja kamu serukan (dari kedua-dua nama itu adalah baik belaka); kerana Allah mempunyai banyak nama-nama yang baik serta mulia dan janganlah engkau nyaringkan bacaan doa atau sembahyangmu, juga janganlah engkau perlahankannya, dan gunakanlah sahaja satu cara yang sederhana antara itu.

وَقُلِ الۡحَمۡدُ لِلّهِ الَّذِي لَمۡ يَتَّخِذۡ وَلَدًا وَلَم يَكُن لَّهُ شَرِيكٌ فِي الۡمُلۡكِ وَلَمۡ يَكُن لَّهُ وَلِيٌّ مِّنَ الذُّلَّ وَكَبِّرۡهُ تَكۡبِيرًا (111)

Dan katakanlah: Segala puji tertentu bagi Allah yang tiada mempunyai anak, dan tiada bagiNya sekutu dalam urusan kerajaanNya dan tiada bagiNya penolong disebabkan sesuatu kelemahanNya dan hendaklah engkau membesarkan serta memuliakanNya dengan bersungguh-sungguh!

Al-Quran


Al-Faatihah · Al-Baqarah · A-li 'Imraan · An-Nisaa' · Al-Maaidah · Al-An'aam · Al-A'raaf · Al-Anfaal · At-Taubah · Yunus · Hud · Yusuf · Ar-Ra'd · Ibrahim · Al-Hijr · Al-Nahl · Al-Israa' · Al-Kahfi · Maryam · Taha · Al-Anbiyaa' · Al-Hajj · Al-Mu'minuun · An-Nuur · Al-Furqaan · Asy-Syu'araa' · An-Naml · Al-Qasas · Al-'Ankabuut · Ar-Ruum · Luqman · As-Sajdah · Al-Ahzaab · Saba' · Faatir · Yaa Siin · As-Saaffaat · Saad · Az-Zumar · Ghaafir · Fussilat · Asy-Syuura · Az-Zukhruf · Ad-Dukhaan · Al-Jaathiyah · Al-Ahqaaf · Muhammad · Al-Fat-h · Al-Hujuraat · Qaaf · Adz-Dzaariyaat · At-Tuur · An-Najm · Al-Qamar · Ar-Rahmaan · Al-Waaqi'ah · Al-Hadiid · Al-Mujaadalah · Al-Hasy-r · Al-Mumtahanah · As-Saff · Al-Jumu'ah · Al-Munaafiquun · At-Taghaabun · At-Talaaq · At-Tahriim · Al-Mulk · Al-Qalam · Al-Haaqqah · Al-Ma'aarij · Nuh · Al-Jinn · Al-Muzzammil · Al-Muddaththir · Al-Qiaamah · Al-Insaan · Al-Mursalaat · An-Naba' · An-Naazi'aat · Abasa · At-Takwiir · Al-Infitaar · Al-Mutaffifiin · Al-Insyiqaaq · Al-Buruuj · At-Taariq · Al-A'laa · Al-Ghaasyiyah · Al-Fajr · Al-Balad · Asy-Syams · Al-Lail · Adh-Dhuha · Ash-Syar-h · At-Tiin · Al-'Alaq · Al-Qadr · Al-Bayyinah · Az-Zalzalah · Al-'Aadiyaat · Al-Qaari'ah · At-Takaathur · Al-'Asr · Al-Humazah · Al-Fiil · Quraisy · Al-Maa'uun · Al-Kauthar · Al-Kaafiruun · An-Nasr · Al-Masad · Al-Ikhlaas · Al-Falaq · An-Naas