Al-Quran/Ar-Ruum

From Wikisource
Jump to: navigation, search
←Sebelum Indeks Berikut→

سورة الروم

بِسۡمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

الم (1)

Alif, Laam, Miim.

غُلِبَتِ الرُّومُ (2)

Orang-orang Rom telah dikalahkan;

فِي أَدۡنَي الۡأَرۡضِ وَهُم مِّن بَعۡدِ غَلَبِهِمۡ سَيَغۡلِبُونَ (3)

Di negeri yang dekat sekali dan mereka sesudah kekalahannya itu akan mengalahkan lawannya;

فِي بِضۡعِ سِنِينَ لِلَّهِ الۡأَمۡرُ مِن قَبۡلُ وَمِن بَعۡدُ وَيَوۡمَئِذٍ يَفۡرَحُ الۡمُؤۡمِنُونَ (4)

Dalam masa tidak sampai sepuluh tahun. Kepada pentadbiran Allah jualah terpulang segala urusan, sebelum berlakunya dan sesudah berlakunya dan pada ketika berlakunya (kemenangan Rom) itu, orang-orang yang beriman akan bergembira;

بِنَصۡرِ اللَّهِ يَنصُرُ مَن يَشَاء وَهُوَ الۡعَزِيزُ الرَّحِيمُ (5)

Dengan kemenangan yang diberi Allah. Dia memberi kemenangan kepada sesiapa yang dikehendakiNya dan Dialah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.

وَعۡدَ اللَّهِ لَا يُخۡلِفُ اللَّهُ وَعۡدَهُ وَلَكِنَّ أَكۡثَرَ النَّاسِ لَا يَعۡلَمُونَ (6)

Demikian dijanjikan Allah. Allah tidak pernah mengubah janjiNya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).

يَعۡلَمُونَ ظَاهِرًا مِّنَ الۡحَيَاةِ الدُّنۡيَا وَهُمۡ عَنِ الۡآخِرَةِ هُمۡ غَافِلُونَ (7)

Mereka hanya mengetahui perkara yang zahir nyata dari kehidupan dunia sahaja, dan mereka tidak pernah ingat hendak mengambil tahu tentang hari akhirat.

أَوَلَمۡ يَتَفَكَّرُوا فِي أَنفُسِهِمۡ مَا خَلَقَ اللَّهُ السَّمَاوَاتِ وَالۡأَرۡضَ وَمَا بَيۡنَهُمَا إِلَّا بِالۡحَقِّ وَأَجَلٍ مُّسَمًّي وَإِنَّ كَثِيرًا مِّنَ النَّاسِ بِلِقَاء رَبِّهِمۡ لَكَافِرُونَ (8)

Patutkah mereka merasa cukup dengan mengetahui yang demikian sahaja dan tidak memikirkan dalam hati mereka, (supaya mereka dapat mengetahui), bahawa Allah tidak menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya itu melainkan dengan ada gunanya yang sebenar dan dengan ada masa penghujungnya yang tertentu, (juga untuk kembali menemui Penciptanya)? Dan sebenarnya banyak di antara manusia, orang-orang yang sungguh ingkar akan pertemuan dengan Tuhannya.

أَوَلَمۡ يَسِيرُوا فِي الۡأَرۡضِ فَيَنظُرُوا كَيۡفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ مِن قَبۡلِهِمۡ كَانُوا أَشَدَّ مِنۡهُمۡ قُوَّةً وَأَثَارُوا الۡأَرۡضَ وَعَمَرُوهَا أَكۡثَرَ مِمَّا عَمَرُوهَا وَجَاءتۡهُمۡ رُسُلُهُم بِالۡبَيِّنَاتِ فَمَا كَانَ اللَّهُ لِيَظۡلِمَهُمۡ وَلَكِن كَانُوا أَنفُسَهُمۡ يَظۡلِمُونَ (9)

Tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, serta memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka? Orang-orang itu lebih kuat daripada mereka sendiri dan orang-orang itu telah meneroka bumi serta memakmurkannya lebih daripada kemakmuran yang dilakukan oleh mereka dan orang-orang itu juga telah didatangi oleh Rasul-rasulnya dengan membawa keterangan-keterangan yang jelas nyata (lalu mereka mendustakannya dan kesudahannya mereka dibinasakan). Dengan yang demikian, maka Allah tidak sekali-kali menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri.

ثُمَّ كَانَ عَاقِبَةَ الَّذِينَ أَسَاؤُوا السُّوأَي أَن كَذَّبُوا بِآيَاتِ اللَّهِ وَكَانُوا بِهَا يَسۡتَهۡزِؤُون (10)

Sesudah dibinasakan di dunia maka akibat orang-orang yang melakukan kejahatan itu ialah seburuk-buruk azab (di akhirat kelak), disebabkan mereka mendustakan ayat-ayat keterangan Allah dan sentiasa mempersendakannya.

اللَّهُ يَبۡدَأُ الۡخَلۡقَ ثُمَّ يُعِيدُهُ ثُمَّ إِلَيۡهِ تُرۡجَعُونَ (11)

Allah memulakan kejadian sekalian makhluk, kemudian Dia mengembalikannya (hidup semula pada hari kiamat), kemudian kepadaNyalah kamu akan dikembalikan (untuk menerima balasan).

وَيَوۡمَ تَقُومُ السَّاعَةُ يُبۡلِسُ الۡمُجۡرِمُونَ (12)

Dan semasa berlakunya hari kiamat, orang-orang yang berdosa akan diam membisu serta berputus asa.

وَلَمۡ يَكُن لَّهُم مِّن شُرَكَائِهِمۡ شُفَعَاء وَكَانُوا بِشُرَكَائِهِمۡ كَافِرِينَ (13)

Dan makhluk-makhluk yang mereka jadikan sekutu-sekutu Allah itu tidak ada satupun daripadanya pemberi syafaat melepaskan mereka (dari azab Allah), padahal mereka berlaku kufur di dunia dahulu dengan sebab makhluk-makhluk yang mereka sekutukan (dengan Allah) itu.

وَيَوۡمَ تَقُومُ السَّاعَةُ يَوۡمَئِذٍ يَتَفَرَّقُونَ (14)

Dan semasa berlakunya kiamat, mereka pada hari itu akan berpecah kepada dua kumpulan (setelah selesai perbicaraan).

فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ فَهُمۡ فِي رَوۡضَةٍ يُحۡبَرُونَ (15)

Adapun kumpulan orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka akan ditempatkan di taman Syurga dalam keadaan bersuka ria.

وَأَمَّا الَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِآيَاتِنَا وَلِقَاء الۡآخِرَةِ فَأُوۡلَئِكَ فِي الۡعَذَابِ مُحۡضَرُونَ (16)

Dan sebaliknya kumpulan orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami (Al-Quran) serta mendustakan pertemuan hari akhirat, maka mereka akan tetap berada dalam azab seksa selama-lamanya.

فَسُبۡحَانَ اللَّهِ حِينَ تُمۡسُونَ وَحِينَ تُصۡبِحُونَ (17)

(Setelah kamu mengetahui yang demikian) maka bertasbihlah kepada Allah semasa kamu berada pada waktu malam dan semasa kamu berada pada waktu Subuh.

وَلَهُ الۡحَمۡدُ فِي السَّمَاوَاتِ وَالۡأَرۡضِ وَعَشِيًّا وَحِينَ تُظۡهِرُونَ (18)

Serta pujilah Allah yang berhak menerima segala puji (dari sekalian makhlukNya) di langit dan di bumi dan juga (bertasbihlah kepadaNya serta pujilah Dia) pada waktu petang dan semasa kamu berada pada waktu Zuhur.

يُخۡرِجُ الۡحَيَّ مِنَ الۡمَيِّتِ وَيُخۡرِجُ الۡمَيِّتَ مِنَ الۡحَيِّ وَيُحۡيِي الۡأَرۡضَ بَعۡدَ مَوۡتِهَا وَكَذَلِكَ تُخۡرَجُونَ (19)

Dia mengeluarkan sesuatu yang hidup dari benda yang mati dan mengeluarkan benda yang mati dari sesuatu yang hidup, serta menghidupkan bumi sesudah matinya; dan sedemikian itulah kamu akan dikeluarkan (hidup semula dari kubur).

وَمِنۡ آيَاتِهِ أَنۡ خَلَقَكُم مِّن تُرَابٍ ثُمَّ إِذَا أَنتُم بَشَرٌ تَنتَشِرُونَ (20)

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya (menghidupkan kamu semula), bahawa Dia menciptakan kamu dari tanah; setelah sempurna sahaja peringkat-peringkat kejadian kamu, kamu menjadi manusia yang hidup bertebaran di muka bumi.

وَمِنۡ آيَاتِهِ أَنۡ خَلَقَ لَكُم مِّنۡ أَنفُسِكُمۡ أَزۡوَاجًا لِّتَسۡكُنُوا إِلَيۡهَا وَجَعَلَ بَيۡنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحۡمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوۡمٍ يَتَفَكَّرُونَ (21)

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Dia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.

وَمِنۡ آيَاتِهِ خَلۡقُ السَّمَاوَاتِ وَالۡأَرۡضِ وَاخۡتِلَافُ أَلۡسِنَتِكُمۡ وَأَلۡوَانِكُمۡ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّلۡعَالِمِينَ (22)

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan kebijaksanaanNya ialah kejadian langit dan bumi dan perbezaan bahasa kamu dan warna kulit kamu. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan bagi orang-orang yang berpengetahuan.

وَمِنۡ آيَاتِهِ مَنَامُكُم بِاللَّيۡلِ وَالنَّهَارِ وَابۡتِغَاؤُكُم مِّن فَضۡلِهِ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوۡمٍ يَسۡمَعُونَ (23)

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kemurahanNya dan kasih sayangNya ialah tidurnya kamu pada waktu malam dan pada siang hari dan usaha kamu mencari rezeki dari limpah kurniaNya (pada kedua-dua waktu itu). Sesungguhnya keadaan yang demikian mengandungi keterangan-keterangan bagi orang-orang yang mahu mendengar (nasihat pengajaran).

وَمِنۡ آيَاتِهِ يُرِيكُمُ الۡبَرۡقَ خَوۡفًا وَطَمَعًا وَيُنَزِّلُ مِنَ السَّمَاء مَاء فَيُحۡيِي بِهِ الۡأَرۡضَ بَعۡدَ مَوۡتِهَا إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوۡمٍ يَعۡقِلُونَ (24)

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kebesaranNya dan kekuasaanNya, Dia memperlihatkan kilat kepada kamu, untuk menakutkan (dari panahan petir) dan memberi harapan (dengan turunnya hujan) dan Dia menurunkan hujan dari langit, lalu Dia hidupkan bumi sesudah matinya dengan hujan itu. Sesungguhnya yang demikian mengandungi keterangan-keterangan bagi orang-orang yang menggunakan akal untuk memahamiNya.

وَمِنۡ آيَاتِهِ أَن تَقُومَ السَّمَاء وَالۡأَرۡضُ بِأَمۡرِهِ ثُمَّ إِذَا دَعَاكُمۡ دَعۡوَةً مِّنَ الۡأَرۡضِ إِذَا أَنتُمۡ تَخۡرُجُونَ (25)

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan keluasan ilmuNya dan kekuasaanNya, ialah terdirinya langit dan bumi (dalam keadaan yang menakjubkan itu) dengan perintah dan penentuan takdirNya; akhirnya apabila Dia menyeru kamu dengan satu seruan (supaya kamu bangkit hidup semula) dari bumi, kamu dengan serta-merta keluar (dari kubur masing-masing).

وَلَهُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالۡأَرۡضِ كُلٌّ لَّهُ قَانِتُونَ (26)

Dan sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi adalah hak kepunyaanNya, masing-masing tetap tunduk kepada hukum peraturanNya.

وَهُوَ الَّذِي يَبۡدَأُ الۡخَلۡقَ ثُمَّ يُعِيدُهُ وَهُوَ أَهۡوَنُ عَلَيۡهِ وَلَهُ الۡمَثَلُ الۡأَعۡلَي فِي السَّمَاوَاتِ وَالۡأَرۡضِ وَهُوَ الۡعَزِيزُ الۡحَكِيمُ (27)

Dan Dialah yang memulakan kejadian sekalian makhluk, kemudian Dia mengembalikannya (hidup semula sesudah mereka mati), sedang perlaksanaan yang demikian amatlah mudah bagiNya dan bagiNyalah jua sifat yang tertinggi di langit dan di bumi, dan Dialah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

ضَرَبَ لَكُم مَّثَلًا مِنۡ أَنفُسِكُمۡ هَل لَّكُم مِّن مَّا مَلَكَتۡ أَيۡمَانُكُم مِّن شُرَكَاء فِي مَا رَزَقۡنَاكُمۡ فَأَنتُمۡ فِيهِ سَوَاء تَخَافُونَهُمۡ كَخِيفَتِكُمۡ أَنفُسَكُمۡ كَذَلِكَ نُفَصِّلُ الۡآيَاتِ لِقَوۡمٍ يَعۡقِلُونَ (28)

Dia mengemukakan kepada kamu satu misal perbandingan dari keadaan diri kamu sendiri, iaitu: Relakah kamu menerima sebahagian dari hamba-hamba abdi yang kamu miliki itu menjadi rakan kongsi kamu pada harta benda yang Kami telah kurniakan kepada kamu, supaya dengan penerimaan kamu itu, mereka dengan kamu menjadi sama-sama berhak padanya, sehingga kamu pun tidak berani (menguruskan harta benda itu dengan tiada persetujuan) mereka, sebagaimana kamu tidak berani (berbuat demikian dengan orang-orang yang berkongsi dengan kamu yang setaraf dengan) diri kamu? Demikianlah Kami menjelaskan keterangan-keterangan satu persatu bagi orang-orang yang menggunakan akal untuk memahaminya.

بَلِ اتَّبَعَ الَّذِينَ ظَلَمُوا أَهۡوَاءهُم بِغَيۡرِ عِلۡمٍ فَمَن يَهۡدِي مَنۡ أَضَلَّ اللَّهُ وَمَا لَهُم مِّن نَّاصِرِينَ (29)

Orang-orang yang zalim itu (tidak berfikir), bahkan menurut hawa nafsu mereka (melakukan syirik) dengan tidak berdasarkan pengetahuan. Maka tiada sesiapa yang dapat memberi petunjuk kepada orang yang telah disesatkan oleh Allah (disebabkan bawaannya sendiri) dan tiada pula bagi mereka sesiapa yang dapat menolong melepaskan mereka dari azab.

فَأَقِمۡ وَجۡهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا فِطۡرَةَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيۡهَا لَا تَبۡدِيلَ لِخَلۡقِ اللَّهِ ذَلِكَ الدِّينُ الۡقَيِّمُ وَلَكِنَّ أَكۡثَرَ النَّاسِ لَا يَعۡلَمُونَ (30)

(Setelah jelas kesesatan syirik itu) maka hadapkanlah dirimu (engkau dan pengikut-pengikutmu, wahai Muhammad) ke arah agama yang jauh dari kesesatan; (turutlah terus) agama Allah, iaitu agama yang Allah menciptakan manusia (dengan keadaan bersedia dari semulajadinya) untuk menerimanya; tidaklah patut ada sebarang perubahan pada ciptaan Allah itu; itulah agama yang betul lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.

مُنِيبِينَ إِلَيۡهِ وَاتَّقُوهُ وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَلَا تَكُونُوا مِنَ الۡمُشۡرِكِينَ (31)

Hendaklah kamu (wahai Muhammad dan pengikut-pengikutmu) sentiasa rujuk kembali kepada Allah (dengan mengerjakan amal-amal bakti) serta bertakwalah kamu kepadaNya; dan kerjakanlah sembahyang dengan betul sempurna dan janganlah kamu menjadi dari mana-mana golongan orang musyrik.

مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمۡ وَكَانُوا شِيَعًا كُلُّ حِزۡبٍ بِمَا لَدَيۡهِمۡ فَرِحُونَ (32)

Iaitu orang-orang yang menjadikan fahaman agama mereka berselisihan mengikut kecenderungan masing-masing serta mereka pula menjadi berpuak-puak; tiap-tiap puak bergembira dengan apa yang ada padanya (dari fahaman dan amalan yang terpesong itu).

وَإِذَا مَسَّ النَّاسَ ضُرٌّ دَعَوۡا رَبَّهُم مُّنِيبِينَ إِلَيۡهِ ثُمَّ إِذَا أَذَاقَهُم مِّنۡهُ رَحۡمَةً إِذَا فَرِيقٌ مِّنۡهُم بِرَبِّهِمۡ يُشۡرِكُونَ (33)

Dan apabila manusia disentuh oleh sesuatu bahaya, mereka segera berdoa kepada Tuhan mereka dengan keadaan rujuk kembali bertaubat kepadaNya; kemudian apabila Allah memberi mereka merasai sesuatu rahmat daripadaNya, tiba-tiba sebahagian dari mereka mempersekutukan sesuatu yang lain dengan Tuhannya;

لِيَكۡفُرُوا بِمَا آتَيۡنَاهُمۡ فَتَمَتَّعُوا فَسَوۡفَ تَعۡلَمُونَ (34)

Dengan sebab itu, mereka mengingkari nikmat-nikmat yang telah Kami berikan kepadanya. Maka (dikatakan kepada mereka): Bersenang-senanglah kamu (bagi sementara), kemudian kamu akan mengetahui (balasan kederhakaan kamu).

أَمۡ أَنزَلۡنَا عَلَيۡهِمۡ سُلۡطَانًا فَهُوَ يَتَكَلَّمُ بِمَا كَانُوا بِهِ يُشۡرِكُونَ (35)

Pernahkah Kami menurunkan kepada mereka (yang musyrik itu) sebarang bukti keterangan, lalu dia menerangkan jalan yang membolehkan mereka lakukan perbuatan syirik itu?

وَإِذَا أَذَقۡنَا النَّاسَ رَحۡمَةً فَرِحُوا بِهَا وَإِن تُصِبۡهُمۡ سَيِّئَةٌ بِمَا قَدَّمَتۡ أَيۡدِيهِمۡ إِذَا هُمۡ يَقۡنَطُونَ (36)

Dan apabila Kami beri manusia merasai sesuatu rahmat, mereka bergembira dengannya (sehingga lupa daratan) dan jika mereka ditimpa sesuatu bencana disebabkan apa yang telah dilakukan oleh tangan mereka sendiri, tiba-tiba mereka berputus asa.

أَوَلَمۡ يَرَوۡا أَنَّ اللَّهَ يَبۡسُطُ الرِّزۡقَ لِمَن يَشَاء وَيَقۡدِرُ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوۡمٍ يُؤۡمِنُونَ (37)

(Mengapa mereka bersikap demikian?) dan mengapa mereka tidak melihat (dengan hati mereka) bahawa Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (sebagai cubaan adakah orang itu bersyukur atau sebaliknya) dan Dia juga yang menyempitkannya (sebagai ujian samada diterima dengan sabar atau tidak)? Sesungguhnya hal yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.

فَآتِ ذَا الۡقُرۡبَي حَقَّهُ وَالۡمِسۡكِينَ وَابۡنَ السَّبِيلِ ذَلِكَ خَيۡرٌ لِّلَّذِينَ يُرِيدُونَ وَجۡهَ اللَّهِ وَأُوۡلَئِكَ هُمُ الۡمُفۡلِحُونَ (38)

Maka (bagi menyatakan sikap syukur) berikanlah kepada kerabatmu dan orang miskin serta orang musafir akan haknya masing-masing; pemberian yang demikian adalah baik bagi orang-orang yang bertujuan memperoleh keredaan Allah dan mereka itulah orang-orang yang berjaya.

وَمَا آتَيۡتُم مِّن رِّبًا لِّيَرۡبُوَ فِي أَمۡوَالِ النَّاسِ فَلَا يَرۡبُو عِندَ اللَّهِ وَمَا آتَيۡتُم مِّن زَكَاةٍ تُرِيدُونَ وَجۡهَ اللَّهِ فَأُوۡلَئِكَ هُمُ الۡمُضۡعِفُونَ (39)

Dan (ketahuilah bahawa) sesuatu pemberian atau tambahan yang kamu berikan, supaya bertambah kembangnya dalam pusingan harta manusia maka ia tidak sekali-kali akan kembang di sisi Allah (tidak mendatangkan kebaikan) dan sebaliknya sesuatu pemberian sedekah yang kamu berikan dengan tujuan mengharapkan keredaan Allah semata-mata, maka mereka yang melakukannya itulah orang-orang yang beroleh pahala berganda-ganda.

اللَّهُ الَّذِي خَلَقَكُمۡ ثُمَّ رَزَقَكُمۡ ثُمَّ يُمِيتُكُمۡ ثُمَّ يُحۡيِيكُمۡ هَلۡ مِن شُرَكَائِكُم مَّن يَفۡعَلُ مِن ذَلِكُم مِّن شَيۡءٍ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَي عَمَّا يُشۡرِكُونَ (40)

Allah jualah yang mencipta kamu; kemudian Dia memberi rezeki kepada kamu; sesudah itu Dia mematikan kamu; kemudian Dia menghidupkan kamu semula. Adakah di antara makhluk-makhluk yang kamu sekutukan dengan Allah itu sesiapa yang dapat berbuat sesuatu pun dari segala yang tersebut? Maha Suci Allah dan Tertinggi keadaanNya dari apa yang mereka sekutukan (denganNya).

ظَهَرَ الۡفَسَادُ فِي الۡبَرِّ وَالۡبَحۡرِ بِمَا كَسَبَتۡ أَيۡدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعۡضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمۡ يَرۡجِعُونَ (41)

Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).

قُلۡ سِيرُوا فِي الۡأَرۡضِ فَانظُرُوا كَيۡفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ مِن قَبۡلُ كَانَ أَكۡثَرُهُم مُّشۡرِكِينَ (42)

Katakanlah: Mengembaralah kamu di muka bumi kemudian lihatlah bagaimana kesudahan orang-orang yang telah lalu (yang telah dibinasakan); kebanyakan mereka adalah orang-orang musyrik.

فَأَقِمۡ وَجۡهَكَ لِلدِّينِ الۡقَيِّمِ مِن قَبۡلِ أَن يَأۡتِيَ يَوۡمٌ لَّا مَرَدَّ لَهُ مِنَ اللَّهِ يَوۡمَئِذٍ يَصَّدَّعُونَ (43)

(Jika demikian keadaannya) maka hadapkanlah dirimu (wahai Muhammad) ke arah agama yang betul, sebelum datangnya dari Allah: Hari yang tak dapat ditolak; pada hari itu manusia akan berpecah (kepada dua golongan).

مَن كَفَرَ فَعَلَيۡهِ كُفۡرُهُ وَمَنۡ عَمِلَ صَالِحًا فَلِأَنفُسِهِمۡ يَمۡهَدُونَ (44)

Sesiapa yang kufur ingkar maka dialah sahaja yang menanggung bencana kekufurannya itu dan sesiapa yang beramal soleh (yang membuktikan imannya), maka merekalah orang-orang yang membuat persiapan untuk kesenangan diri mereka masing-masing;

لِيَجۡزِيَ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ مِن فَضۡلِهِ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الۡكَافِرِينَ (45)

Kerana Allah akan membalas orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari limpah kurniaNya. Sesungguhnya Dia tidak suka kepada orang-orang yang kufur ingkar.

وَمِنۡ آيَاتِهِ أَن يُرۡسِلَ الرِّيَاحَ مُبَشِّرَاتٍ وَلِيُذِيقَكُم مِّن رَّحۡمَتِهِ وَلِتَجۡرِيَ الۡفُلۡكُ بِأَمۡرِهِ وَلِتَبۡتَغُوا مِن فَضۡلِهِ وَلَعَلَّكُمۡ تَشۡكُرُونَ (46)

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya, bahawa Dia menghantarkan angin sebagai pembawa berita yang menggembirakan dan untuk merasakan kamu sedikit dari rahmatNya dan supaya kapal-kapal belayar laju dengan perintahNya, dan juga supaya kamu dapat mencari rezeki dari limpah kurniaNya dan seterusnya supaya kamu bersyukur.

وَلَقَدۡ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ رُسُلًا إِلَي قَوۡمِهِمۡ فَجَاؤُوهُم بِالۡبَيِّنَاتِ فَانتَقَمۡنَا مِنَ الَّذِينَ أَجۡرَمُوا وَكَانَ حَقًّا عَلَيۡنَا نَصۡرُ الۡمُؤۡمِنِينَ (47)

Dan demi sesungguhnya, Kami telah mengutuskan sebelummu (wahai Muhammad) Rasul-rasul kepada kaum masing-masing, lalu mereka membawa kepada kaumnya keterangan-keterangan yang jelas nyata; kemudian Kami menyeksa orang-orang yang berlaku salah (mengingkarinya); dan sememangnya adalah menjadi tanggungjawab Kami menolong orang-orang yang beriman.

اللَّهُ الَّذِي يُرۡسِلُ الرِّيَاحَ فَتُثِيرُ سَحَابًا فَيَبۡسُطُهُ فِي السَّمَاء كَيۡفَ يَشَاء وَيَجۡعَلُهُ كِسَفًا فَتَرَي الۡوَدۡقَ يَخۡرُجُ مِنۡ خِلَالِهِ فَإِذَا أَصَابَ بِهِ مَن يَشَاء مِنۡ عِبَادِهِ إِذَا هُمۡ يَسۡتَبۡشِرُونَ (48)

Allah jualah yang menghantarkan angin, lalu angin itu menggerakkan awan; kemudian Allah menyebarkan awan itu di langit sebagaimana yang dikehendakiNya dan menjadikannya berkelompok-kelompok; lalu engkau melihat hujan keluar dari celah-celahnya. Maka apabila Allah menurunkan hujan itu mengenai sesiapa yang dikehendakiNya dari hamba-hambanya, mereka serta-merta bergembira.

وَإِن كَانُوا مِن قَبۡلِ أَن يُنَزَّلَ عَلَيۡهِم مِّن قَبۡلِهِ لَمُبۡلِسِينَ (49)

Dan sesungguhnya mereka dahulu, sebelum diturunkan hujan kepada mereka, adalah orang-orang yang telah berputus asa.

فَانظُرۡ إِلَي آثَارِ رَحۡمَتِ اللَّهِ كَيۡفَ يُحۡيِي الۡأَرۡضَ بَعۡدَ مَوۡتِهَا إِنَّ ذَلِكَ لَمُحۡيِي الۡمَوۡتَي وَهُوَ عَلَي كُلِّ شَيۡءٍ قَدِيرٌ (50)

Maka lihatlah olehmu kepada kesan-kesan rahmat Allah, bagaimana Dia menghidupkan bumi sesudah matinya (dengan tanaman-tanaman yang menghijau subur). Sesungguhnya Allah yang demikian kekuasaanNya, sudah tentu berkuasa menghidupkan orang-orang yang telah mati dan (ingatlah) Dia maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

وَلَئِنۡ أَرۡسَلۡنَا رِيحًا فَرَأَوۡهُ مُصۡفَرًّا لَّظَلُّوا مِن بَعۡدِهِ يَكۡفُرُونَ (51)

Dan demi sesungguhnya, jika Kami hantarkan angin (menyerang tanaman) lalu mereka melihat tanaman itu menjadi kuning kering, nescaya mereka sesudah itu, terus kembali kufur (tidak mengenangkan nikmat-nikmat Allah serta berputus asa).

فَإِنَّكَ لَا تُسۡمِعُ الۡمَوۡتَي وَلَا تُسۡمِعُ الصُّمَّ الدُّعَاء إِذَا وَلَّوۡا مُدۡبِرِينَ (52)

(Maka janganlah engkau berdukacita wahai Muhammad terhadap keadaan mereka yang demikian), kerana sesungguhnya engkau tidak dapat menjadikan orang-orang yang mati (hatinya) itu menerima ajaranmu dan tidak dapat menjadikan orang-orang yang pekak itu mendengar seruanmu, apabila mereka berpaling undur (disebabkan keingkarannya).

وَمَا أَنتَ بِهَادِي الۡعُمۡيِ عَن ضَلَالَتِهِمۡ إِن تُسۡمِعُ إِلَّا مَن يُؤۡمِنُ بِآيَاتِنَا فَهُم مُّسۡلِمُونَ (53)

Dan engkau tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang-orang yang buta (mata hatinya) supaya menjauhi kesesatan mereka; engkau tidak dapat memperdengarkan (seruanmu itu) melainkan kepada orang-orang yang sedia beriman akan ayat-ayat keterangan Kami kerana mereka orang-orang yang menurut perintah.

اللَّهُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن ضَعۡفٍ ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعۡدِ ضَعۡفٍ قُوَّةً ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعۡدِ قُوَّةٍ ضَعۡفًا وَشَيۡبَةً يَخۡلُقُ مَا يَشَاء وَهُوَ الۡعَلِيمُ الۡقَدِيرُ (54)

Allah yang menciptakan kamu bermula dengan keadaan lemah, selepas berkeadaan lemah itu Dia menjadikan kamu kuat. Setelah itu Dia menjadikan kamu lemah pula serta tua beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendakiNya dan Dialah jua yang Maha Mengetahui, lagi Maha Kuasa.

وَيَوۡمَ تَقُومُ السَّاعَةُ يُقۡسِمُ الۡمُجۡرِمُونَ مَا لَبِثُوا غَيۡرَ سَاعَةٍ كَذَلِكَ كَانُوا يُؤۡفَكُونَ (55)

Dan semasa berlakunya hari kiamat, orang-orang yang berdosa akan bersumpah mengatakan bahawa mereka tidak tinggal (di dalam kubur) melainkan sekadar satu saat sahaja; demikianlah mereka sentiasa dipalingkan (oleh fahaman sesatnya dari memperkatakan yang benar).

وَقَالَ الَّذِينَ أُوتُوا الۡعِلۡمَ وَالۡإِيمَانَ لَقَدۡ لَبِثۡتُمۡ فِي كِتَابِ اللَّهِ إِلَي يَوۡمِ الۡبَعۡثِ فَهَذَا يَوۡمُ الۡبَعۡثِ وَلَكِنَّكُمۡ كُنتُمۡ لَا تَعۡلَمُونَ (56)

Dan (bagi menjawabnya) berkatalah orang-orang yang berilmu serta beriman: Demi sesungguhnya, kamu telah tinggal menurut yang terkandung dalam Kitab Allah sampai ke hari kebangkitan (hari kiamat); maka inilah dia hari kebangkitan (yang dijanjikan) itu, akan tetapi kamu dari dahulu lagi tidak mahu mengetahui (kebenarannya).

فَيَوۡمَئِذٍ لَّا يَنفَعُ الَّذِينَ ظَلَمُوا مَعۡذِرَتُهُمۡ وَلَا هُمۡ يُسۡتَعۡتَبُونَ (57)

Maka pada hari itu tidak berguna lagi bagi orang-orang yang zalim, sebarang alasan yang mereka kemukakan untuk melepaskan diri dan mereka pula tidak diberi peluang untuk memohon keredaan Allah.

وَلَقَدۡ ضَرَبۡنَا لِلنَّاسِ فِي هَذَا الۡقُرۡآنِ مِن كُلِّ مَثَلٍ وَلَئِن جِئۡتَهُم بِآيَةٍ لَيَقُولَنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا إِنۡ أَنتُمۡ إِلَّا مُبۡطِلُونَ (58)

Dan demi sesungguhnya, Kami telah mengemukakan kepada umat manusia berbagai kisah dan perbandingan di dalam Al-Quran ini dan demi sesungguhnya jika engkau membawa kepada mereka sebarang keterangan, sudah tentu orang-orang kafir itu akan berkata: Kamu ini tidak lain hanyalah orang-orang yang membuat dakwaan palsu.

كَذَلِكَ يَطۡبَعُ اللَّهُ عَلَي قُلُوبِ الَّذِينَ لَا يَعۡلَمُونَ (59)

Demikianlah Allah meteraikan hati orang-orang yang tidak mahu menerima jalan mengetahui (kebenaran).

فَاصۡبِرۡ إِنَّ وَعۡدَ اللَّهِ حَقٌّ وَلَا يَسۡتَخِفَّنَّكَ الَّذِينَ لَا يُوقِنُونَ (60)

Oleh itu, bersabarlah (wahai Muhammad), sesungguhnya janji Allah itu benar; dan janganlah orang-orang yang tidak meyakini apa yang engkau sampaikan itu menjadikan engkau resah gelisah.

Al-Quran


Al-Faatihah · Al-Baqarah · A-li 'Imraan · An-Nisaa' · Al-Maaidah · Al-An'aam · Al-A'raaf · Al-Anfaal · At-Taubah · Yunus · Hud · Yusuf · Ar-Ra'd · Ibrahim · Al-Hijr · Al-Nahl · Al-Israa' · Al-Kahfi · Maryam · Taha · Al-Anbiyaa' · Al-Hajj · Al-Mu'minuun · An-Nuur · Al-Furqaan · Asy-Syu'araa' · An-Naml · Al-Qasas · Al-'Ankabuut · Ar-Ruum · Luqman · As-Sajdah · Al-Ahzaab · Saba' · Faatir · Yaa Siin · As-Saaffaat · Saad · Az-Zumar · Ghaafir · Fussilat · Asy-Syuura · Az-Zukhruf · Ad-Dukhaan · Al-Jaathiyah · Al-Ahqaaf · Muhammad · Al-Fat-h · Al-Hujuraat · Qaaf · Adz-Dzaariyaat · At-Tuur · An-Najm · Al-Qamar · Ar-Rahmaan · Al-Waaqi'ah · Al-Hadiid · Al-Mujaadalah · Al-Hasy-r · Al-Mumtahanah · As-Saff · Al-Jumu'ah · Al-Munaafiquun · At-Taghaabun · At-Talaaq · At-Tahriim · Al-Mulk · Al-Qalam · Al-Haaqqah · Al-Ma'aarij · Nuh · Al-Jinn · Al-Muzzammil · Al-Muddaththir · Al-Qiaamah · Al-Insaan · Al-Mursalaat · An-Naba' · An-Naazi'aat · Abasa · At-Takwiir · Al-Infitaar · Al-Mutaffifiin · Al-Insyiqaaq · Al-Buruuj · At-Taariq · Al-A'laa · Al-Ghaasyiyah · Al-Fajr · Al-Balad · Asy-Syams · Al-Lail · Adh-Dhuha · Ash-Syar-h · At-Tiin · Al-'Alaq · Al-Qadr · Al-Bayyinah · Az-Zalzalah · Al-'Aadiyaat · Al-Qaari'ah · At-Takaathur · Al-'Asr · Al-Humazah · Al-Fiil · Quraisy · Al-Maa'uun · Al-Kauthar · Al-Kaafiruun · An-Nasr · Al-Masad · Al-Ikhlaas · Al-Falaq · An-Naas